Skip to main content

Posts

Showing posts from 2017

Review: Riwayat Mayta

Riwayat Mayta by Mario Vargas Llosa
My rating: 4 of 5 stars

Mario Vargas Llosa merupakan sebagian penulis Latin Bloom. Namun penulisannya ada beza dengan Borges, Cortazar ataupun Gabo.

Riwayat Mayta ataupun The Real Life of Alejandro Mayta merupakan sebuah kisah revolusi kecil yang gagal dan kemudiannya sejarah tidak mengingati mereka yang terlibat.

Cerita bermula perlahan dengan narator merupakan seorang penulis (juga rakan sekolah rendahnya) yang mencari maklumat berkenaan Mayta dalam usaha menyiapkan satu novel berkenaan revolusi itu. Dia berjumpa seorang demi seorang individu yang terlibat dengan revolusi itu dan mulai bertanya. Setiap individu ada versi sendiri tentang perjalanan revolusi itu dan pemulanya; Mayta.

Ia bermula dengan agak membosankan pada bab2 terawalnya namun ia semakin menarik bila mula di pertengahan novel pabila sisi lain peribadi Mayta mula didedahkan seperti kegagalan perkahwinanannya, pertembungan perbezaan idea serta gosip homoseks.

Apa yang mengagu…

Review: Some Prefer Nettles

Some Prefer Nettles by Jun'ichirĊ Tanizaki
My rating: 3 of 5 stars

Yahuuu berjaya dihabiskan juga.
Aku baca versi terjemahan, bertajuk ... memilih jelatang diterjrmahkan oleh Mokhtar Ahmad (yang turut terjemah 100 years of solitude) dan aku dapat buku ni percuma setelah membeli novel seorang penulis kacak.

Okay buku ni tentang konflik perhubungan suami isteri di ambang penceraian. Watak utama iaitu Kaname dan isterinya Misako, membuat keputusan untuk bercerai setelah kehidupan suamiisteri tidak berisikan cinta lagi. Dalam masa yang sama mereka memiliki anak.

Kaname memberikan kebebasan kepada Misako untuk menjalin hubungan dengan Aso dan Kaname pula kerap bersama Louise, perempuan yang dianggapnya kadang2 sebagai teman kadang2 sebagai mainan.

Apabila ayahnya mendapat berita yang ia akan bercerai maka...

Baiklah, penceritaannya ok. Temanya kalay dibaca pada 60 tahun lepas, mungkin mengejut&mengujakan. Tapi dibaca pada zaman sekarang, ianya rasanya bacaan yang sederhana …

Menyorot Perkembangan Penulisan Suara Terpinggir

Membaca topik utama dalam majalah Tunas Cipta iaitu Suara-suara Terpinggir dari Perspektif Subaltern, telah mengangkat novel Bahlut sebagai contoh novel. Saya pernah membaca novel ini dua tahun sudah dan ianya karaya yang baik. Kita tahu Faisal Tehrani memang mutakhir ini membawa penulisan yang menekankan kepada golongan tertindas, suara terpinggir dan hak asasi manusia. 
Sebelum itu saya mahu mengulas sedikit mengnai Faisal Tehrani dan melihat perkembangan tentang isu-isu yang ditulis di dalam novelnya.
Saya pernah baca dan dengar yang FT telah ghostwriting novel Musim Dingin Terakhir terbitan CESB yang berkisarkan mengenai homoseksual. Novel itu terbit semula dengan judul AIDS. Saya tak pernah baca novel itu. Di dalam novel Manikam Kalbu, 1515 dan beberapa lagi novelnya yang memenangi sayembara beliau membawa mesej Islam yang jelas. Saya singkap juga sikapnya ketika itu. Boleh lihat video2nya di youtube tentang Pas yang telah lari daripada landasan perjuangan dan dikuasai liberal.
M…

Remeh Berbentuk Biasa

Sepuluh ketul samosa dapat mengenyangkan satu perut lapar di pagi hari. Sepuluh rangkap pantun dapatkah menghiburkan hati?Jika semua orang menulis tentang sinisme (sinikal) terhadap ugama, setiap masa tanpa ada henti, apakah kamu akan jemu dan terjeluak. Apakah perasaan kamu membacanya? Seperti tahi kering yang tersekat di kerongkong dan tidak dapat keluar kerana mulut terjahit? Begitu?Jika semua orang menulis tentang intelektualisme, falsafah dan reformasi ugama, setiap ketika tanpa henti, adakah kamu, wahai pembaca, menekuninya dengan tabah tanpa banyak soal atau trus melemparkan cerita2 sebegitu jauh ke dalam jurang Marina?Jika semua menulis tentang sastera dan seni dalam pengertian masing-masing dan tenggelam dalam perdebatan tak sudah, adakah kita seronok menyaksikannya dari tepi atau turut serta kerana merasa diri sebagian daripadanya ?Semua dengan semangat kenegerian yang tebal. Semua taasub dengan neo-pseudo. Semua nak jadi yang terjadi dan menjadi yang pernah terjadi. Semua d…

SN Abdullah Hussain

Selain Ali Majod dan A.Samad Ismail, penulis lama yang saya gemari ialah Sasterawan Negara Abdullah Hussain. Interlok adalah satu-satunya novel SN Abdullah Hussain yang saya baca. Karyanya yang lain turut saya baca ialah kumpulan cerpen Dari Kota Cahaya. Tentang Interlok yang pernah menjadi kontroversi sikit masa dulu, saya menggemari bagaimana Abdullah Hussain melukiskan tiga kisah kaum utama iaitu Melayu Cina dan India. Dari tiga kisah kaum ini saya dapat ingat beberapa adegan seperti Pak Utih yang menghisap rokok daun selepas menjampi ayah Seman, atau Maniam yang berjalan kaki tengah panas menuju ke estetnya atau babak ayah Cing Huat menyedut candu. Begitu juga dengan cerpen2nya. Malah sehingga sekarang saya boleh membayangkan bagaimana Maniam menghayun parang di ladang, Seman menyelongkar bawah rumahnya dengan marah-marah atau Cing Huat melayan pelanggannya di kedai runcit sambil getah sekerap bersenggayutan di luar kedai.Gaya dia menulis, seperti yang dikatakan Prof Lutfi Abas da…

Jarinya Grafiti Hitam Putih

Grafiti yang diconteng di mana-mana kebiasaannya bertag. Tag ialah tandatangan si pembikin grafiti tersebut. Ketika saya berada di tingkatan empat saya telah menconteng grafiti di dua kawasan dinding sekolah yang terpencil dan dua kawasan bangunan sekitar bandar yang baru siap. Pemilihan kawasan itu agak SAYA SENGAJAKAN. Kawasan dinding belakang bangunan sekolah itu menjadi port pelajar menghisap rokok sewaktu rehat, melepak sambil berbual atau kadang-kadang ada yang berkumpul untuk bergaduh jika berlaku suatu-suatu ketidakpuasan hati. Saya cuma guna spray dua jenis warna iaitu hitam dan putih dan saya conteng perkataan SOUL.
Mengapa soul (jiwa)? Kerana ini ialah perkataan paling mudah diconteng dan jika diconteng ia boleh menjadi pelbagai corak jika anda kreatif. Dan saya juga berpendapat sekolah adalah kawasan yang telah kehilangan soul. Ianya seakan penjara (jiwa muda kan heheh) . 
Dalam grafiti, setahu saya ada dua jenis stail iaitu throw up dan bubble. Saya rasa teknik saya throw…

Selera Dalam Kepercayaan

Sebuah kedai makan dengan pekerja yang bermulut cabul, kadang-kadang angkuh tetapi makanannya sedap giler. Adakah kamu akan tetap makan di situ atau selepas cuma sekali di situ, makan dengan tidak berselera bila mendengar perkataan-perkataan tidak enaknya atau anda membalas kecabulannya atau anda diam tanpa kisah pun? Tapi makanannya kena dengan tekak kamu. Di tempat saya tinggal ini ada beberapa kedai sebegitu. Salah satunya menjual lauk yang tak ada di kedai lain dan, apa yang dia masak itu sangat sedapp. Pada mulanya saya agak terkejut dengan sikapnya tapi saya datang buat kali kedua kerana, makanannya yang dimasak sangat sedap dan ada kualiti. Kita tahu yang pekedai seharusnya melayan pelanggannya dengan baik. Tapi pakcik itu dengan selamba, kadang-kadang berbahasa kasar. Sdara saya pernah ceritakan pengalamannya. Ketika dia mahu meminta sudu daripada pekedai itu, pekedai itu menunjukkan sudu tanpa memandang ke arahnya dan berkata dengan nada tidak mesra 'carilah'. Sdara s…

Soalan Sebelum Cerita

Cerita adalah satu alat. Cerita adalah propaganda. Cerita adalah cerminan diri, perakam zaman dan pelbagai tafsiran lagi. Boleh jadi cerita adalah pengakuan penulis yang disamarkan. Namun sang pencerita(dalam konteks ini, penulis) sebenarnya bukanlah alat walaupun mungkin dia penulis upahan atau dibayar semata-mata untuk menulis. Seorang penulis, dia bercerita kerana dalam kepalanya mungkin ada ulat yang meruit-ruit ingin keluar. Mungkin ada sepohon durian yang sedang masak ranum dan buahnya tergolek jatuh dari kepala, durinya mengena tangan penulis lalu darahnya terpercik ke dalam skrin/kertas. Itulah idea/ilham yang melintas kepalanya. Alangkah rugi jika durian itu tak dikupas dan dimakan isinya yang manis lemak itu. Kalau A.Samad Said jika ditanya tentang bagaimana mahu menulis jawapan yang biasa kita dengar adalah 'baca baca baca'. Ianya memang tepat. Menurut Shahnon Ahmad pula, dalam salah satu eseinya yang termuat di dalam buku Sastera Sebagai Seismograf Kehidupan, dia m…

Sastera yang Tersekat di Lubang Hidung Malaysia

Benarkah sastera itu untuk sekian sekian sekian ? Tak mahu lagi membicarakan fasal seni untuk bla bla bla. Setelah melewati tempoh yang boleh dikira matang sejak zaman pra kemerdekaan, penulis di Malaysia patutnya bergerak ke hadapan dan meninggalkan polemik yang tidak berfaedah, meletihkan, sia-sia dan tak ada hasil.Penulisan di Malaysia akan lebih baik jika individu-individu yang punya autoriti dalam mengendalikan hal tersebut bersikap terbuka, banyak membaca karya luar bukan karya sasterawan negara sahaja dan sentiasa menganggap baik akan penulis-penulis baru yang membawa cara penulisan yang berbeza (atau sebenarnya lebih baik!). Kalangan penulis pula masih belum penat berdrama (di negara luar pun saya percaya ada namun kenapa nak dibandingkan hal yang buruk?) , kritikan yang berasaskan emosi tanpa pengesahan fakta, dan bla bla bla. Tak mengapalah sekurangnya ia masih lagi dalam lingkungan ilmu, sastera dan seni. Cuma yang memenatkan ialah polemik ini sudah patut disimpulkan dengan…

Kaki Mimpikan Bumi, Bumi Menggomol Kaki

Tadi pergi kerja jalan kaki dan menitislah peluh dingin setelah kulit dikemam terik sederhana. Memang aku suka jalan kaki kerana ianya seperti aku mengawal diri aku sendiri. Tidak seperti kenderaan yang kita mengawal mesin, benda lain. Aku boleh memilih untuk ke kiri atau ke kanan tanpa perlu memberi perintah (tukar gear brek membelok). Dan, aku boleh melihat kawasan sekeliling tanpa alat bantuan (cermin) selain berpeluh.

Aku lebih suka berjalan kaki di KL kerana banyak benda boleh dilihat. Bukan aku tidak suka kampung namun ada perbezaan yang nyata antara kedua tempat ini. Ianya berkenaan isinya, objeknya, penghuninya dan suasananya. Pernah aku berjalan dari Jalan Bangsar ke Pekeliling. Kadangkala dari Pekeliling ke Masjid Jamek. Kadangkala dari PWTC ke Puduraya, kadangkala dari Sultan Ismail ke Chow Kit.
Aku dapat menemui pelbagai ragam. Contohnya jika kamu bangun seawal jam 6 pagi dan berjalan sekitar Petaling Street, kamu akan menemukan peniaga-peniaga pasar karat yang menjual be…

Dalam Mulutnya Bulan Serbuk Putih

Semalam saya terbaca satu berita tentang Jerantut dengan headline Jerantut pusat  maksiat dan judi. Beberapa bulan sudah tentang pusat judi mesin tular dan dalam grup fb daerah sekian banyak posting tentangnya. Ada satu posting menceritakan kawannya habis 1500 ringgit main slot mesin. Judi ini semakin menjadi-jadi. Kalau perkara ini tak dihentikan tak lama lagi semua nak muda (dan juga orang tua?) akan jadi tahi judi. Padahal Jerantut adalah BANDAR TAMAN TEGARA. Gateway to taman negara katanya. *** Aku teringatkan ketika aku tingkatan tiga. Semasa menunggu bas untuk pulang ke rumah selepas balik dari sekolah. Aku duduk di sebelah Dinesh (bukan nama sebenar) dan ralit membaca surat khabar jawi utusan melayu seksyen Gusti Bersama Macan. Dinesh sedang belek telefon nokia 1100nya. Di hadapan kami bersusun bekpek pelancong dan ada beberapa omputeh sedang membaca buku travel guide.
Ada suatu suara parau berdengung di antara kami. “Hai orang2 putih ni, kalau dapat ke orang Asia macam kita, …

Catatan Pada Suatu Hari

Catatan Hari Ini Aku pergi ke sebuah bank yang terletak di hujung deretan bangunan kedai. Sementara menunggu giliran, aku menunggu di luar kerana orang masih ramai di dalamnya. Ada sebuah bangku batu lalu aku duduk di situ dan pemandanganku terarah ke kawasan seberang yang luas dan kosong dan ada satu dua pohon leban liar yang tumbuh. Aku ternampak seorang pak cik sedang berdiri tegak mendekati pangkal leban. Dari kedudukannya yang membelakangiku, kulihat kedua belah tangannya seperti membetulkan zip seluar khaki warna coklatnya. Dia berputar dan memgemaskan tali pinggang seluarnya dan mengangkat muka lalu memandang tepat kepadaku. Wajahnya seperti Otto von Bismarck yang pendek. Ini bukanlah kali pertama aku melihat lelaki kencing di merata-rata.

Aku pernah ternampak di sebuah deretan gerai, di sudut paling hujung, ketika waktu tengah hari dan gerai itu sudah tidak beroperasi, seorang lelaki mencangkung lalu
memancutkan air kencing. Dia tersengih-sengih lalu mengatakan padaku “Tak ta…

Nafas Baru Penulisan Malaysia

Ada seorang kenalan saya yang berumur hampir 50an mengatakan yang penulis-penulis sekarang terutamanya penulis muda, tidak lagi menulis seperti penulis pada zaman pasca merdeka dahulu. Saya memberikan jawapan ringkas saja ‘zaman telah berubah’. Dia berkeras mempertahankan jawapannya. Tak mengapalah kalau taknak terima pandangan saya. Kemudian muncul tulisan di surat khabar yang mengatakan penulis muda tidak agresif. Katanya penulis sekarang tidak mengangkat isu untuk diperjuangkan dengan secara berterusan. Katanya penulis hanya menulis sebagai hobi dan untuk menambah pendapatan dan jauh beza dengan golongan penulis dekad 60an,70an atau 80an.

Saya fikir orang yang mengatakan sebegitu tidak begitu menerima kehadiran penulis muda yang menampilkan gaya penulisan atau isu yang berbeza di dalam buku mereka. Lihatlah scene perbukuan dalam kalangan anak muda. Betapa ramai penulis baru dan penerbit baru yang tumbuh bagaikan cendawan. Tulisan mereka mencabar konvensional dan tradisi kita.

Pem…

Impian dan harapan 2017

Menjengah 2017 terasa umur kian terbeban dengan bermacam hal. Aku tak pernah menitip azam pada setiap tahun baru tapi aku selalu menanamkan impian dan harapan. Impian dan harapan ini tentulah hal yang berbeza daripada azam. Tapi keduanya mempunyai konotasi yang tidak jauh beza. Impian ialah angan-angan atau khayalan dan harapan ialah perkara yang kita inginkan. Keduanya akan membawa maksud yang kita mahukan perkara itu terjadi. Menarik nafas pada 2017 aku punya beberapa senarai impian yang aku harapkan menjadi kenyataan. Kali ini aku mau sentuh banyak tentang diri aku. Aku mahu jadi lebih pentingkan diri. Cukuplah perihal-perihal sekeliling; politik, ekonomi dan bla bla bla. Bukannya aku tak pernah ambil kisah pasal benda tu pun sebelum ni. Baiklah ini antara senarainya: Menulis sekurang-kurangnya 4 manuskrip. -Tahun ini aku mau lebih produktif dan tidak membuang masa. Aku mau kerja lebih keras. Empat itu sekadar paras yang aku letakkan saja. Jika boleh aku mau tulis satu bulan…