Skip to main content

Posts

Showing posts from 2017

Kaki Mimpikan Bumi, Bumi Menggomol Kaki

Tadi pergi kerja jalan kaki dan menitislah peluh dingin setelah kulit dikemam terik sederhana. Memang aku suka jalan kaki kerana ianya seperti aku mengawal diri aku sendiri. Tidak seperti kenderaan yang kita mengawal mesin, benda lain. Aku boleh memilih untuk ke kiri atau ke kanan tanpa perlu memberi perintah (tukar gear brek membelok). Dan, aku boleh melihat kawasan sekeliling tanpa alat bantuan (cermin) selain berpeluh.

Aku lebih suka berjalan kaki di KL kerana banyak benda boleh dilihat. Bukan aku tidak suka kampung namun ada perbezaan yang nyata antara kedua tempat ini. Ianya berkenaan isinya, objeknya, penghuninya dan suasananya. Pernah aku berjalan dari Jalan Bangsar ke Pekeliling. Kadangkala dari Pekeliling ke Masjid Jamek. Kadangkala dari PWTC ke Puduraya, kadangkala dari Sultan Ismail ke Chow Kit.
Aku dapat menemui pelbagai ragam. Contohnya jika kamu bangun seawal jam 6 pagi dan berjalan sekitar Petaling Street, kamu akan menemukan peniaga-peniaga pasar karat yang menjual be…

Dalam Mulutnya Bulan Serbuk Putih

Semalam saya terbaca satu berita tentang Jerantut dengan headline Jerantut pusat  maksiat dan judi. Beberapa bulan sudah tentang pusat judi mesin tular dan dalam grup fb daerah sekian banyak posting tentangnya. Ada satu posting menceritakan kawannya habis 1500 ringgit main slot mesin. Judi ini semakin menjadi-jadi. Kalau perkara ini tak dihentikan tak lama lagi semua nak muda (dan juga orang tua?) akan jadi tahi judi. Padahal Jerantut adalah BANDAR TAMAN TEGARA. Gateway to taman negara katanya. *** Aku teringatkan ketika aku tingkatan tiga. Semasa menunggu bas untuk pulang ke rumah selepas balik dari sekolah. Aku duduk di sebelah Dinesh (bukan nama sebenar) dan ralit membaca surat khabar jawi utusan melayu seksyen Gusti Bersama Macan. Dinesh sedang belek telefon nokia 1100nya. Di hadapan kami bersusun bekpek pelancong dan ada beberapa omputeh sedang membaca buku travel guide.
Ada suatu suara parau berdengung di antara kami. “Hai orang2 putih ni, kalau dapat ke orang Asia macam kita, …

Catatan Pada Suatu Hari

Catatan Hari Ini Aku pergi ke sebuah bank yang terletak di hujung deretan bangunan kedai. Sementara menunggu giliran, aku menunggu di luar kerana orang masih ramai di dalamnya. Ada sebuah bangku batu lalu aku duduk di situ dan pemandanganku terarah ke kawasan seberang yang luas dan kosong dan ada satu dua pohon leban liar yang tumbuh. Aku ternampak seorang pak cik sedang berdiri tegak mendekati pangkal leban. Dari kedudukannya yang membelakangiku, kulihat kedua belah tangannya seperti membetulkan zip seluar khaki warna coklatnya. Dia berputar dan memgemaskan tali pinggang seluarnya dan mengangkat muka lalu memandang tepat kepadaku. Wajahnya seperti Otto von Bismarck yang pendek. Ini bukanlah kali pertama aku melihat lelaki kencing di merata-rata.

Aku pernah ternampak di sebuah deretan gerai, di sudut paling hujung, ketika waktu tengah hari dan gerai itu sudah tidak beroperasi, seorang lelaki mencangkung lalu
memancutkan air kencing. Dia tersengih-sengih lalu mengatakan padaku “Tak ta…

Nafas Baru Penulisan Malaysia

Ada seorang kenalan saya yang berumur hampir 50an mengatakan yang penulis-penulis sekarang terutamanya penulis muda, tidak lagi menulis seperti penulis pada zaman pasca merdeka dahulu. Saya memberikan jawapan ringkas saja ‘zaman telah berubah’. Dia berkeras mempertahankan jawapannya. Tak mengapalah kalau taknak terima pandangan saya. Kemudian muncul tulisan di surat khabar yang mengatakan penulis muda tidak agresif. Katanya penulis sekarang tidak mengangkat isu untuk diperjuangkan dengan secara berterusan. Katanya penulis hanya menulis sebagai hobi dan untuk menambah pendapatan dan jauh beza dengan golongan penulis dekad 60an,70an atau 80an.

Saya fikir orang yang mengatakan sebegitu tidak begitu menerima kehadiran penulis muda yang menampilkan gaya penulisan atau isu yang berbeza di dalam buku mereka. Lihatlah scene perbukuan dalam kalangan anak muda. Betapa ramai penulis baru dan penerbit baru yang tumbuh bagaikan cendawan. Tulisan mereka mencabar konvensional dan tradisi kita.

Pem…

Impian dan harapan 2017

Menjengah 2017 terasa umur kian terbeban dengan bermacam hal. Aku tak pernah menitip azam pada setiap tahun baru tapi aku selalu menanamkan impian dan harapan. Impian dan harapan ini tentulah hal yang berbeza daripada azam. Tapi keduanya mempunyai konotasi yang tidak jauh beza. Impian ialah angan-angan atau khayalan dan harapan ialah perkara yang kita inginkan. Keduanya akan membawa maksud yang kita mahukan perkara itu terjadi. Menarik nafas pada 2017 aku punya beberapa senarai impian yang aku harapkan menjadi kenyataan. Kali ini aku mau sentuh banyak tentang diri aku. Aku mahu jadi lebih pentingkan diri. Cukuplah perihal-perihal sekeliling; politik, ekonomi dan bla bla bla. Bukannya aku tak pernah ambil kisah pasal benda tu pun sebelum ni. Baiklah ini antara senarainya: Menulis sekurang-kurangnya 4 manuskrip. -Tahun ini aku mau lebih produktif dan tidak membuang masa. Aku mau kerja lebih keras. Empat itu sekadar paras yang aku letakkan saja. Jika boleh aku mau tulis satu bulan…