Skip to main content

Posts

Ulasan buku Rumah Kupu-kupu

Karya terbaru SM Zakir ini diiklankan sebagai novel sepatutnya mula dijual di PBAKL tahun ini. Tapi kerana PKP, penerbi Nusa Centre membuat jualan promosi kombo di Shopee yang berbaloi. Saya habis baca buku ini dalam sekali duduk, sambil berbaring di dalam bilik berpenyaman udara dalam mengisi waktu Ramadan tempoh PKP ini.
SM Zakir menulis dalam semua bentuk penulisan; novel, cerpen, esei, puisi, ulasan dan kritikan filem, budaya dll. Tetapi saya paling gemar cerpen-cerpennya berbanding bentuk penulisannya yang lain. Ada beberapa cerpennya yang melekat di kepala seperti Kraken, Cendeng Biawak, Gerimis di Jakarta dan Belati di Pasir. Malah saya lebih suka karya-karya mutakhirnya yang lebih menyerlahkan imaginasi dan fantasinya berbanding cerpen-cerpen lamanya yang banyak mengangkat idea/budayanya. Sebab itu bagi saya kumpulan cerpen terbaiknya adalah Ular Di Tilamku yang terbit tahun sudah. Kumpulan cerpen ini mampu berkitar di ruang terhad kerana imaginasinya yang menyeronokkan.
Walaupu…
Recent posts

Everything Good Must Come to an End

Asleep in the Valley - Arthur Rimbaud

A small green valley where a slow stream flows
And leaves long strands of silver on the bright
Grass; from the mountaintop stream the Sun's
Rays; they fill the hollow full of light.

A soldier, very young, lies open-mouthed,
A pillow made of fern beneath his head,
Asleep; stretched in the heavy undergrowth,
Pale in his warm, green, sun-soaked bed.

His feet among the flowers, he sleeps. His smile
Is like an infant's - gentle, without guile.
Ah, Nature, keep him warm; he may catch cold.

The humming insects don't disturb his rest;
He sleeps in sunlight, one hand on his breast;
At peace. In his side there are two red holes.


Dogxie ketika hari ke 3 PKP
Pagi semalam, hari ke ? pkp, pada sebelah pagi aku dapat buku yang dipesan via Amazon. Sebuah novel Hamid Ismailov. Aku beli hasil kemenangan kontes gambar, satu gambar iaitu gambar haiwan dengan majalah Korean Literature Now. Dan kerana itu aku terlambat ke kebun. Gambar yang menang itu adalah gambar anjing …

Sewaktu Korona

Semalam saya mendapati kucing kami mati. Beberapa hari lalu dia sudah mengasingkan diri dan kami tahu itu tanda jelas dia akan pergi. Malam sebelum dia mati saya sempat memberinya makan. Cicak, yang lima tahun bersama kami mati di bawah kereta. Kaku. Saya cangkul tanah tapi terkena paip air. Memancut-mancut. Jadi saya cari lokasi baru dan tanam Cicak di situ.
Beberapa kali saya cuba sambungkan balik paip pecah. Tapi penyambung itu tidak kemas. Bukan jenisnya. Kedai hardware tutup. Saya fikir perlu tunggu hingga PKP ini berakhir dan beli penyambung baru. Terlalu lama. Hari ini saya cuba lagi. Pada mulanya paip ok saja selepas disambung. Tetapi menjelang petang, air kembali memancut.
Saya tak dapat baca apa2. Saya cuba tetapi tumpuan hilang. Beberapa esei Daniel Green, buku Anatomi Revolusi dan buku The God Delusions oleh Dawkins, semuanya saya baca-berhenti. Cicak seolah memberitahu bahawa kematiannya akan terpahat di ingatan dengan beberapa kejadian yang menimpa.

Memadam Lampu

Tengah malam. Semua tidur. Padam semua lampu kecuali satu di bilik air. Biar pintunya terbuka suku dan cahaya samar menyapu wajah. Radio divolum perlahan. Duduk menyandar di dinding, merenung, mengenang dan membayangkan. Aku senang begitu. Ia memberikan perasaan yang melegakan sekaligus mencipta keraguan.

Beberapa Pengajaran dari Asrama

Jika kita kecil, junior dan tidak loud, kehidupan di asrama yang kuat suasana hierarkinya sangat tidak menyeronokkan. Secara khusus saya bercakap pengalaman saya sewaktu tingkatan 1 & 2 di sebuah SMKA. Tidak banyak kenangan manis di situ. Tapi ada beberapa hal yang saya kutip dan masih ingat.
Muka pelikat Satu petang selepas makan malam kami bergerak di gajah menyusu menuju ke surau. Senior2 yang melepak di bangku batu sambil menggigit epal rangup memanggil kami. "Macam ni gaya pakai pelikat yanh betul" kata mereka membetulkan kain pelikat.
Aturan Saya belajar menegangkan cadar, menyapu bilik, mengemas loker dan mengenakan pewangi. Ia membentuk suatu disiplin. Denda yang selalunya melampau kerana masalah kebersihan, tetap melampau.
Makanan Saya bersyukur saya berpindah. Makanan yang sangat teruk.
Amalan Budaya 'ikhwan muslimin' di situ sangat kuat. Usrah, alMathurat, lagu wahdah, Hasan al Banna, teriak takbir dan kuliah2 yang banyak anti kerajaan; semuanya saya kenal di …

Cuaca, Batuk, Kahak dan Anjing2 Makkah

Kota Makkah adalah definisi kota yang tak pernah tidur. Sebelum ke sana terlintas juga dalam kepala akan fiksyen2 Makkah dari Mastika. Kalau sdra/ri membaca Mastika pasti tak lupa kaver2 depannya. Lukisan orang sesat atau ada banjir di tengah Kaabah, meracau di dalm hotel dan kehilangan barang. Sangat horor. Tapi kemudian saya tetapkan betul2 - tak ada apa2 lah. Itu cuma fikiran kita. Dan sesampainya di sana memang betul. Fiksyen Makkah Mastika hanya fiksyen dari kekeliruan atas beberapa faktor - ramainya manusia di sana, perubahan cuaca, suasana yang berbeza dsbnya.

Cuba tengok betul2 gambar tu. Ada beberapa ekor anjing yang besar berkeliaran. Ini berhadapan tempat penginapan saya di Hotel Al Shohada kira2 600m dari Kaabah. Macam tak percaya, dapat lihat anjing yang montel2. Mungkin anjing terbiar. Mereka nampak sihat. Bermakna makan mereka cukup.
Dalam perjalanan ke Madinah menaiki bas, dengan keperitan tekak dan berkahakkahak dikumpul dada, kami singgah di satu RnR. Ada masjid dan ke…

Popular

Saya baru saja menghabiskan novel Harry Potter dengan Batu Hikmat. Ini adalah kali pertama saya membacanya. Saya bermula pada waktu pagi dan tamat pada sebelah malam. Ia mudah dihabiskan kerana plotnya yang bergerak lancar menghanyutkan kita ke muara penamat. Ini bukan kali pertama saya dapat habiskan novel dalam masa sehari. Ada beberapa buah novel; antara yang saya ingat yang dihabiskan dalam masa sehari seperti The Firm - John Grisham, The Mist - Stephen King, Anding Ayangan - RAM, Cincin Permata Biru - Mior dan beberapa lagi. Persamaan novel2 ini adalah kepopularannya di arus perdana dan kuasa penceritaannya yang meyakinkan. Tapi saya juga tak pernah mengulangbaca buku2 ini. Ia rebah dan mati pada hujung muka suratnya. Ia keghairahan pada waktunya yang tersendiri. Tidak seperti novel2 sastera yang tangan dan jemari mereka cukup kuat dan berhantu mencekup pergelangan tangan kita untuk menyelak mereka kembali dan jadi muda ghairah.