Tuesday, November 15, 2016

Seputar On Hiatus, Penulisan dan Menghantar Manuskrip.

Memang sudah lama saya tidak menulis di blog ini. Hampir dua tahun ianya tidak terusik langsung. Lagipun saya yakin blog ini tidaklah mempunyai pengikut pembacanya yang tetap. Kehilangan saya ini tentunya tidak dirindui orang. Ini bukanlah bermaksud saya tidak menulis terus, membenci dunia penulisan sehingga saya tidak lagi mengetik papan kekunci komputer. Tidak. Malahan saya telah memekar kemahiran saya dalam penulisan fiksyen. Mengapa fiksyen? Kerana realiti itu semakin menjemukan, merenyahkan dan memeningkan kita manusia ini. Jadi apalah salahnya memilih fiksyen untuk melarikan diri seketika daripada realiti yang menakutkan itu, bukan?
Ada banyak yang hendak saya celotehkan disini. Tempoh hampir dua tahun tanpa kemaskini tentunya membuatkan saya mahu bercerita perihal yang banyak. Antaranya:

1.       Penulisan
Sebenarnya minat menulis saya bercambah sejak sekolah rendah lagi. Semasa saya di sekolah menengah saya banyak tulis sajak. Sekarang entah kemana perginya koleksi sajak-sajak itu. Pada tahun 2008 saya mula berblog dan menulis tentang politik, hanya untuk kepuasan diri. Kemudian bila saya memasuki UiTM saya mula ke Pesta buku dan mengenali buku-buku terbitan Lejen, Fixi, DubookPress dll. Semangat menulis saya berkobar-kobar ketika itu. Tambahan pula saya serumah dengan seorang penulis novel dan di kampus saya juga ada beberapa penulis novel seperti Saat Omar dan Fatrim Syah. Pada 2014, selepas membaca novel BukuFixi berjudul Seronok oleh Saat Omar dan Kasino (tulisan Saifullizan Tahir yang pada anggapan saya merupakan karya terbaik yang diterbit Buku Fixi) yang sangat mengesankan itu, saya ambil masa sebulan untuk menulis satu manuskrip fiksyen. Saya hantar kepada dua penerbit (kerana tidak sabar dan kurang pengetahuan mengenai etika seorang penulis novel). Dua penerbit itu memberi jawapan yang mereka bisa terbitkan manuskrip saya itu jika saya mengubah sedikit fakta-fakta dan jalan cerita. Saya hilang punca, tidak tahu apa yang patut dibuat. Malang! Memang saya tak tahu apa yang hendak diubah lagi.  Saya terus berhenti menulis sejak daripada itu. Namun minat membaca saya terus berkembang.

Saya banyak meminjam buku daripada perpustakaan dan beli buku-buku baru. Saya mula menjadi peminat novel Inggeris ketika membaca novel John Grisham dan Stephen King. Mulanya saya baca karya terjemahan mereka iaitu Joyland (terbitan Fixi diterjemah Intan Munirah kot) dan dua buah novel John Grisham terbitan PTS. Saya mula mencari novel-novel mereka dalam bahasa Inggeris dan saya mula menjadi peminat tegar John Grisham. Idea di kepala berkembang dan jari-jemari semakin gatal hendak menulis. Saya belek semula manuskrip saya pada 2014 dulu. Ya Tuhan baru saya faham kenapa penerbit sebelum ini minta saya edit semula karya saya itu. Bahasanya, jalan cerita dan plot tidak matang langsung! Akhirnya sekitar bulan Januari saya memulai penulisan manuskrip fiksyen saya. Siap dalam sebulan, manuskrip bertajuk Sulit itu saya hantar ke penerbit terkenal Buku Fixi. Sementara menunggu balasan yang mengambil masa itu, saya menulis satu lagi manuskrip. Ambil masa sebulan lebih, saya hantar ke penerbit Lejen Press. Sambil itu saya terus membaca novel-novel Inggeris yang lain seperti tulisan JA Jance, Steve Barry, Mitch Albom dll. Saya terpengaruh untuk menulis novel bercorak aksi/militari. Lalu saya memohon untuk menyertai Askar Wataniah. Hal ini penting supaya saya dapat mengetahui istilah-istilah, merasai pengalaman latihan seorang askar yang betul dan memegang senjata. Tidaklah jika saya menulis nanti jika orang membacanya terasa seperti tangkap muat, terasa seperti dibuat-buat dan penuh dengan pemakluman info yang dikutip dari internet saja kan? Ini saya dapat baca melalui penulisan-penulisan novel aksi tempatan yang tidak terasa feelnya bila menulis babak pergaduhan atau senjata atau ketenteraan.

Menghabiskan tempoh sebulan rekrut di Rejimen 505 AW Kem Susur Tembeling, saya berdebar menanti balasan penerbit mengenai manuskrip saya. Saya tunggu dan terus tunggu (Saya tak tanya berkali-kali sebab saya tidak mahu mendesak sehingga menjengkelkan penerbit). Dalam masa yang sama saya mula meminati majalah Dewan Sastera dan menulis cerpen dengan memasang angan-angan yang satu hari kelak tulisan saya akan tersiar di majalah itu. Sekitar bulan Julai, saya tidak tahan lagi menunggu. Saya hantar email kepada penerbit dan Lejen Press memberi berita gembira. Manuskrip saya bertajuk Menculik Sensasi akan diterbit pada bulan Ogos di Pesta Buku Selangor 2016. Oh Tuhan, pada saat itu saya betul-betul gembira! Seminggu kemudian saya diminta menulis dedikasi, blurb dan sinopsis. 

Ketika Rekrut AW


Dan sewaktu peluncuran buku saya di SACC Shah Alam saya sudah ada di booth Jelajah LejenFixi dan mula menemui pembeli serta menandatangani autograf. Kawan-kawan sekampus yang Datang memberi sokongan, Hakimi yang tiba paling awal, Fitri yang gembira untuk saya, Syafiqah bestie di kampus Puncak Perdana dulu dan rakan seperjuangan kerja dulu, Azam. Terasa sangat rendah diri bila dapat duduk disebelah Ariff Adly, penulis bestseller BukuFixi. Peminat dan pembeli beratur mendapatkan otograpnya. Saya pula? Ah, saya masih baru dan pembeli boleh dikira dengan jari.
Saya di pesta buku Selangor 2016
Image result
Menculik Sensasi, novel pertama saya.
Usai Pesta buku itu saya mula mendapat balasan email daripada BukuFixi. Katanya manuskrip saya akan ditayang di wattpad mereka dulu. Jika ramai peembacanya maka akan terbitlah manuskrip itu. Syukur. Hal ini menimbulkan semangat untuk saya terus menulis. Kemudian saya terus tulis satu lagi manuskrip berjudul Nafas Harapan. Saya tak pernah terfikir yang saya akan menulis sesuatu yang bercorak realisme. Saya dianjur menulis realisme oleh seorang penulis novel juga yang menggesa saya menulis tentang pengalaman hidup saya. Jadi saya berasa syok juga kalau saya kongsi secebis(bukan semua) hidup saya dalam bentuk novel. Saya terjumpa satu penerbit di FB yang ketika itu mencari manuskrip tema realisme. Katanya hanya perlu tulis 3 bab awal, sinopsis keseluruhan dan watak-watak. Jadi saya buat semuanya dulu, dan submit pada mereka. Dua minggu kemudian mereka memberi jawapan. Dukacitanya pada saat itu saya sudah siapkan 9 bab manuskrip itu dan mereka mmaklumkan yang mereka menolak manuskrip saya. Mereka memberi alasan-alasan yang konkrit juga dan saya menerimanya dengan terbuka. Saya berazam untuk menambah baik manuskrip itu dan dalam masa dua bulan setengah manuskrip itu siap. Pabila siap pada bulan Oktober saya menukar tajuknya kepada Mengejar Siluet Palsu. Bunyinya lebih sedap, kan? Saya hantar kepada satu penerbitan lain. Sementara menunggu mereka membuat penilaian (saya tahu mereka akan ambil masa lama) saya menulis surat kepada editor iaitu satu ruangan dalam majalah Dewan Sastera. Tidak saya sangka majalah Dewan Sastera edisi november menyiarkan tulisan saya yang bertajuk Strategi Baharu Memperkasa Produk Trerbitan DBP. Tulisan itu lebih kepada kritikan sebenarnya. Dan sekitar pertengahan November penerbit buku yang saya hantar manuskrip saya itu memberi jawapan. Ya! Satu lagi jawapan yang menggembirakan. Kata mereka, mereka akan perkenalkan saya pada seorang penyunting dan manuskrip saya itu akan terbit sekitar bulan Mac/April tahun 2017. Syukur betul kerana penerbit ini bukan calang-calang juga dalam industri penulisan sastera lebih-lebih lagi melibatkan anak-anak muda. Lejen Preess, Buku Fixi, kemudian Selut Press. Apa lagi selepas ini? Saya sedang mengemas dan memperbaiki mutu-mutu koleksi cerpen dan puisi saya. Target saya adalah mana-mana penerbitan, saya tidak kisah asalkan penerbitan itu established dan diketahui orang. Bukanlah fasal duit atau glamor sangat yang dicari, yang penting saya mahu karya saya menemui audiens yang luas, pelbagai dan mesej saya sampai kepada semua pembaca. Itu yang penting sebenarnya.

Ada beberapa penerbitan yang saya memasang angan untuk terbit bersama mereka, antaranya Moka Mocha Ink, Terfaktab, Pekan Ilmu, ITBM, Dubook Press, oh dan juga DBP! Saya juga teringin hendak menulis novel cinta walaupun kurang berkemampuan rasanya. Untuk itu saya sudah mempunyai beberapa manuskrip, sekitar 6 buah, yang sedang dalam proses penulisan (tak tahulah bila akan siapnya). Doakan saya terus berjaya dalam bidang penulisan ini.

2.       Memelihara Lembu
Keluarga saya ada membela lembu. Berbagai jenis tapi tidaklah banyak. Ada 13 ekor semuanya sekarang. Paling kecil, lahir bulan lepas. Ada dua ekor ibu lembu yang sedang bunting. Memelihara lembu memenatkan juga sebenarnya. Memastikan mereka mendapat makanan adalah hal yang paling mustahak sebenarnya. Mencari rumput yang sekian banyak, menolak kereta sorong berisi hampas kelapa sawit proses yang busuk, memberi palet makanan ruminan, menambat lembu di paya berdekatan hutan dan kadang-kadang mengejar lembu yang terlolos daripada pagar. Penat, tetapi menggembirakan.


3.       Kembara
Berjalan ke tempat orang memang menjadi cita-cita saya. Saya berksempatan ke Thailand, melewati jalan-jalan yang sibuk dengan kereta, melintasi tok ca-tok ca yang meminta sedekah dan menatap sekian banyak patung Buddha. Kembara ke tempat orang penting sebenarnya untuk membuka minda dan memberi perspektif baru pada kita. Harapnya pada masa depan saya bisa kembara ke lain-lain tempat. Ke Makkah, Eropah atau mana-mana pun.\



Thursday, October 30, 2014

Lama sungguh

Lamanya tak update blog ni.
Just nak share lepas raya itu hari berat aku naik wey, 96kg.

Akhirnya aku ke gym kat Inderapura. Sekarang dah 2 bulan aku g sana. Dah tuturn 14kg.
Tadaaa

Sunday, February 16, 2014

Macai dan Yes man

Sejak tahun pasca PRU12 iaitu pada tahun 2008 sehingga sekarang istilah macai begitu popular sekali dalam kalangan pemain politik samada ahli politik itu sendiri atau rakyat yang mengikuti perkembangan politik negara yang sentiasa panas.

Kebanyakannya memahami maksud macai ini ialah merujuk kepada individu yang membela partinya secara mengkhinzir buta walaupun partinya itu melakukan kesalahan. Ia juga boleh memberi makna seseorang ahli parti yang hanya tahu menjadi Yesman kepada bosnya tanpa ada banyak soal.


Sebenarnya macai dah wujud lama, sejak zaman dahulu lagi. Mungkin dulu tak dikenali dengan nama macai, bisa dipanggil hamba, hulubalang, panglima atau pembesar. Kerna pada zaman dulu segala arahan atau perintah sang raja itu wajib diikuti tanpa soal. Kalau yang melawan maka jadilah seperti kisah klasik ‘penderhaka’ iaitu Hang Jebat. Kalau berdasarkan kisah ini semua orang pada zaman dulu dikira macai lah kan?


Macai pada zaman moden lainlah sikit. Lain dari segi pemikiran mungkin. Jika pada zaman dulu macai ni mengikut saja arahan raja kerana percaya raja mereka itu adalah tuan mereka atau raja itu bayangan Tuhan, berlainan dengan macai moden. Mereka membela parti/ahli politik kesayangan mereka kerana mereka punya sejarah dengan bos mereka ini. Mungkin kerana bois mereka ni wakil rakyat kawasan mereka. 


Anak2 macai ini berjaya hasil bantuan wakil rakyat tersebut maka mereka tegus dibelakangnya apabila wakil rakyat/bos mereka itu lakukan kesalahan. Selain itu, macai moden ini boleh dikira orang yang kurang pengetahuan/ilmu mengenai politik. Mereka jenis yang senang ditipu bos mereka sendiri tanpa mereka sedari. Inilah yang berlaku sekarang, kebanyakannya sebab ini lah.

 Ahli politik yang memiliki knowledge samada dalam bidang politik, filsuf atau agama akan memanipulasi pengetahuan itu untuk meyakinkan kepada orang bawahnya(macai) supaya meyakini segala tiidak tanduknya adalah betul. Mereka cuba merasionalkan setiap tindakan mereka. Kalau ada macai yang cuba menentang atau berbunyi sedikitpun, maka sang politikus ini akan adakan pertemuan, perbincangan atau diskusi bersama macai2 ini. Dalam diskusi ini, dengan kehebatan komunikasi yang memukau sang politikus ini dengan mudah dapat yakinkan si macai2 tadi. Hebat bukan? Ini la yang berlaku depan mata kita sekarang.

Seterusnya ada juga orang yang sanggup menjadi macai kerana kepentingan diri mereka. Nak dapat projek, nak dapat habuan wang atau nak dapat jawatan. Ini lagi biasa. Mereka dah tak peduli apa walau mereka sendiri tahu bos yang mereka bela itu memang salah tapi demi duit, maruah mereka korbankan.


Kesimpulannya macai dan yesman adalah oirang yang sama. Mendaki zaman moden, mahu tak mahu kita tak boleh jadi seorang yang neutral. Tak bisa nafi kita sebagai manusia tentu akan cenderung pada satu2 pihak. Cumanya, jangan jadikan kecenderungan kita itu sebagai alasan untuk menjadi macai!

Sunday, November 3, 2013

Hidup pakai ilmu

Kalau hidup sekadar hidup,
Babi di hutan juga hidup.
Kalau bekerja sekadar kerja,
Kera di hutan juga berkerja.

'Buya Hamka'

klu hidup ni senang srupe tek yoh blajo weeeh

tapi aku tgh susah ni keyboard  plak rosak. tulis pki onscreen

Thursday, September 26, 2013

Antara dua Lan

Dengan tak semena2 YB jerantet mencabar bosnya Ku Lan.

Ramai ke hok menyokong dia ye?

Ramai menjangka ku Lan akan kekal.

Kerusi timbalan 50-50 jugek.




Patetnye Hj Nazlan btanding timbalan atau naib, tapiii.. entohler,,

Dia buat gitu mesti la ade hok menyokong dia juge kan.



KAN LAGI BAIK KALU DIA TAK BTANDING JWATAN TU.

Tapi sebenonye lg baik ame ku Lan undur diri secara terhormat.
hmm.

Thursday, July 18, 2013

Siapa pon ada masalah. Tenang.









Tatkala di tengah keramaian org

sewaktu kerja membanting tulang

sambil memegang tafsir alQuran

pikiran tiba2 melayang

Sedang keluh kesah..

memikir masalah

adik nk bhenti sekolah

kita duit tak ada

bapak sepluh tahun  sekali baru nampak muka

duit jangankan nak dirasa

bau pun susah


disapa lah oleh si pakcik

'knapa tmenung jauh nak'

'masalh pak'

'semua pun ada masalah, nabi dulu pun ada masalah'

Aku terkasima,

lalu ku tatp tafsir, ku baca dan fahamkan ia..

ya, semua orang punya masalah.


Aku cuba optimis dan positif.










Thursday, June 27, 2013

Ku Lan atau Cikgu Lan , yang mana satu lagi baik.

Praya dah pun habih, MP dah stat berbahas . Tak lama lagi macam2 gelagat la yang akan kita tengok. Nanti PRK plak kt Tganu. Nampok gaye ckp2 psl politik tak surut2 jugek la.

Orang de Jerantet nampoknye masih selesa dengan Umno utk trus meneraju parlimennya. Sedikit sebanyak harap kebaikan atau jasa yg ditinggal oleh TS Ku Lan akan terus dikesinambung oleh yb baru kite ni.


Baru2 ni ak ade nk uruskan hal mak aku, kna mntk tnda tangan wakil rakyat, pegi pjabat Lau lee, hampeh. Tutup.



Pegi la pjbt Ckgu Lan, nseb baek bukok. Jmpa la dia, elok je nampok mesara la. Esoknya balik Kl, Jumaat de masjid S.Abu Bakar, Bangsar. Tak sedar de sebelah Ku Lan. Terus tgur.
Lpas habis wirid dia mnta diri 'slamat berpuasa katanya'. Ku Lan nampak mesra, mcm dulu2 mase jma kat pejabat dia.

Harapnya yb baru ni dpt mengetengahkan isu penting2 utk Jerantut ni. Macam

  1. Coverage internet, tv di kampung2
  2. Jalan Benta-Jerantut hak baru
  3. Harga rumah yang tinggi
  4. Peluang pekerjaan
  5. Dan banyak lagi

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Ratings and Recommendations

Social Icons

twitterfacebookgoogle pluslinkedinrss feedemail

Jobdirumah