Social Icons

twitterfacebookgoogle pluslinkedinrss feedemail

Featured Posts

Jobdirumah

Sunday, May 31, 2015

Sampul Surat Warna coklat.






Kipas syiling warna putih bercap jenama Khind berputar pantas, pada tahap kelajuan tertinggi. Lampu kalimantang menerangkan suasana dengan cahaya seterangnya sehinggakan yang hitam nampak putih, yang putih jadi berseri wajahnya. 

Si orator muda membetulkan ketayap keras putih yang senget. Butang jubah dibuka sedikit. Seketika, dia membetulkan duduk punggungnya yang terasa kebas dek kerana duduk di atas kerusi plastik pada jangka masa yang agak lama. Mikrofon bulat dipegang longlai, mungkin tangannya telah lenguh. Dia tidak punya tempat untuk meletak atau menopang tangannya kerana AJK surau tidak menyediakan meja.

Si orator masih muda. Umurnya lewat 30 an. Mukanya putih bersih, benar putih dan kompleksi muka yang sempurna seperti pelakon Korea,  Son Jong Ki. Rambutnya lebat dan hitam pekat. Bulu keningnya tebal, matanya galak. Bibirnya mungil dan merah jambu. Giginya putih tersusun rapi. Dagunya bujur seperti sireh dan badannya tegap seperti Arnold Schwarzenegger. Oh tidak, itu terlalu hyperbola. Tegapnya dia seperti Kevin Andrew, seorang jurulatih kecergasan di Juara Gym, Kota Kinabalu, Sabah. Wajahnya sekali dipandang seperti Edward Norton. Dua kali pandang seperti Liam Neeson. Adakah dia keturunan orang negara atas angin? Allahua'lam.

Si orator memerhati sekelian yang hadir. Dia membilang dalam hati. Ramai juga hadirin. Termasuk tok imam, bilal, siak dan AJK jumlahnya hampir tiga puluh orang.
Si orator melihat sekilas pada ruangan Muslimat. Hijab yang direntangkan terbuka luas. Mujur, ramai gadis muda yang tersipu-sipu malu kucing tatkala dia melemparkan senyuman manisnya. Si orator tersenyum sendirian.

'Baru tau melting tengok aku' jerit hatinya.

Bunyi cengkerik sesekali disahut bunyi katak yang bagaikan memanggil hujan. Seketika kemudian bunyi itu tidak kedengaran tatkala si orator menyambung bicara.

"Tuan-tuan dan hadirin sekalian. Tuan-tuan tahu Starbucks? " Ujar si orator sambil matanya memandang pada hadirin Muslimin. Semua menggelengkan kepala. Kemudian dia memandang pada hadirin Muslimat.

"Antum tahu? " tanyanya diikuti senyum nipis. Semua menunduk tersipu. Cuma yang gadis-gadis mengangguk yakin. Para kaum ibu dan kerepot memandang dengan hairan dan takjub kepada kumpulan gadis. Ada juga seorang dua Muslimin yang menelengkan kepala kebelakang.

Si orator merapatkan mikrofon pada mulutnya. Badannya disandar pada kerusi. Semua hadirin duduk bersila beralaskan karpet warna hijau nipis mendongak kepala mereka untuk memberikan tumpuan.

"Tuan-tuan kena ambil tahu fasal ini. Ini persoalan akidah, ini persoalan kepentingan ummah. Yang lebih penting, ini berkait benar dengan Palestin.!" Ujar si orator. Nadanya dikeraskan sedikit seolah kesal dengan ketidakketahuan jemaah surau itu berkenaan Starbuck.

"Ini kerja jahat Yahudi. Ini antara organ penting untuk mereka menghapuskan Palestin. Starbuck inilah, tuan-tuan kena ambil tahu." mendengarkan nama Palestin dan Yahudi, bagaikan refleks pantas semua hadirin duduk dengan postur badan yang tegak. Ada yang mula berwajah serius terutamanya tok imam dan bilal.

"Adik Muslimah... ya, yang itu. Yang pakai tudung labuh warna merah tu." katanya sambil jari telunjuk diarahkan pada seorang gadis berwajah ala-ala Wardina Safiyah. Si gadis tersipu malu. Semua jemaah berpaling kepala melihat gadis itu.

"Tahu lambang Starbucks? " soalnya. Si gadis mengangguk tiga kali sambil tersenyum manis.

"Pada lambang itu ada gambar perempuan. Tahu siapa perempuan itu? ". Tanyanya lagi. Si gadis menggelengkan kepala pula.

"Hari ini, eksklusif untuk jemaah Surau al-Maruah kampung Seroja,Ulu Tembeling, saya nak bagitahu. Saya nak bongkar. Jadi, dengar. Dengar betul-betul. Pasang telinga.". Maka terbeliak dan terbulatlah mata para hadirin pabila mendengarkan perkataan 'bongkar' dan 'eksklusif' itu. Masing-masing tak senang duduk, masing-masing bagaikan tidak sabar.

"Kalau tuan-tuan berkesempatan pergi ke KL, maksud saya Kuala Lumpur. Bukan Kuala lipis, bukan Kuala lanar ya."ujar si orator cuba berjenaka. Ada seorang dua yang ketawa kecil. Si gadis ala-ala Wardina tadi pula tersengih lebar sampai ternampak gigi geraham susunya.
'krikk, krikk' bunyi sang cengkerik tak semena-mena.

"Tuan-tuan akan melihat Starbucks ini bermaharajalela di merata-rata. Kebanyakannya di shopping mall, high end supermarket,berdekatan gereja dan kawasan perubahan elit." sambungnya. Ada jemaah yang terkebil-kebil mendengar perkataan-perkataan yang jarang mereka dengar. Sungguh ajaib, ekstravagant dan eksklusif benar kedengarannya.

"Pada lambang Starbucks, ada gambar seorang wanita. Dengan rambut menggerbang dan bermahkota. Siapa dia ini. Siapa! ?" tanya si orator keras. Semua jemaah berpandangan sesama sendiri. Ada jua yang berpaling ke belakang untuk melihat kalau-kalau gadis ala-ala Wardina memberi respon. Tapi tidak. Gadis itu hanya diam.

"Wanita itu Yahudi tuan-tuan. Dia adalah Queen Esther. Siapa Esther ini? Dia adalah seorang wanita Yahudi anak kepada Mordechai, seorang pengasas Freemason. Apa dia buat? Mordechai telah mengaturkan perkahwinan anaknya dengan Kaisar Parsi. Di mana Parsi? Parsi ialah Iran sekarang. Mordechai telah menyihir dan menghasut menteri-menteri Kaisar supaya mengahwini anaknya yang mana sepatutnya Kaisar Parsi ini mengahwini perempuan lain. Tapi kerna kelicikan, kebobrokan celaka Yahudi, maka anaknya dapat kahwin. Dari perkahwinan inilah maka lahirnya, yang seperti tuan-tuan lihat. Sekarang, mazhab syiah. Tidak, agama syiah.". Panjang lebar penjelasan si orator. Maka tercenganglah para hadirin. Semua terkejut dengan pendedahan ekslusif ini.

"Astaghfirullahalazim." ujar tok imam sambil menggelengkan kepala.

"Nauzubillah. Dasar syiah kapir." ujar tok bilal separuh menjerit.

"Masya Allah, moga syiah dilaknat Allah dan RasulNya." kata tok siak yang turut menggelengkan kepala. Hampir kesemua jemaah terkejut dan dan menggelengkan kepala. Turut sama geleng ialah gadis ala-ala Wardina.

"Dan kerajaan kita senang-senang membiarkan Starbucks ini beroperasi di negara kita, negara islam ini. Bahkan mereka juga sudah beroperasi di Mesir, Saudi, Indonesia, Yemen dan banyak lagi. Kita biarkan? Kita diam? Malah di laman facebook, instagram, anak-anak Melayu kita tanpa segan silu memuatnaik gambar mereka dengan secawan kopi di Starbuck. Ingat! Ingat! Tatkala. Tekak antum semua basah dek kopi lemak buatan Israel itu, seorang anak Palestin mati ditembak Yahudi. Ingat! Ketika antum seronok melepak dan guna Wifi di Starbuck, seorang lelaki tua dibelasah di hadapan masjid Aqsa. Ingat! " tambah si orator keras. Urat-urat di dahinya kelihatan timbul sama tatkala amarahnya dihamburkan.

"Salah siapa tuan-tuan? ." 

"Salah kerajaan.". Balas sekelian jemaah serentak.

Pada akhir ceramahnya si orator bercerita lagi berkenaan kekejaman Yahudi dan isu Palestin. Tak lupa juga kritikan-kritikan kerasnya terhadap kerajaan Malaysia yang pada anggapannya tidak Islamik dan bersubahat dengan Yahudi.

Ini bukanlah ceramahnya yang pertama. Dia sudah acap diundang menyampaikan ceramah di keliling Malaysia. Di Hawzah az Zahra, Pendang dia meneriakkan benda yang sama.

“Yahudi celaka tuan-tuan! Nasibi adalah ciptaan puak-puak Yahudi untuk menjauhkan kita daripada Ahlul Bait. Dan kini, para Nasibi dengan bantuan Negara wahabi telah mula menapak di Negara kita. Menyusup masuk ke dalam Jabatan Ugama, ke dalam parti pemerintah, ke dalam university-universiti. Mereka bebas menyebarkan fahaman keras mereka untuk membenci Ahlul Bait.” Tercenganglah akan sekelian Syiah Melayu jadian di situ mendengarkan betapa keras kritikan sang orator. 

Sesekali terdengar beberapa jemaah yang berselawat “Allahumma solli ala Muhammad wa ala ali alihi Muhammad.”

“Boikot Amerika, boikot MacDonalds dan Starbucks!” jerit si orator dan para hadirin serentak menjawab “ya!!” dan ada juga yang bertakbir.

“Tapi ikhwan-ikhwan jangan bimbang. Sesungguhnya Ahlul Bait dan pengikutnya adalah maksum.” Si orator menenangkan para hadirin di hawzah itu. Seperti selalunya, si orator akan menerima sampul surat warna coklat berisi beberapa not seratus ringgit usai ceramahnya.

Cerita yang sama kedengaran di Pusat as-Salaf di Damansara, si orator yang dibayar lebih dari kebiasaan malam itu telah membawa cerita mengenai Yahudi dan bahaya Syiah.

“Syiah dicipta oleh Yahudi bernama Abdullah bin Saba. Dia ini yahudi yaman. Semua orang tahu. Semua ulama syiah tahu. Namanya ada dalam kitab-kitab Usul Arbain mereka. Jangan pelik tuan-tuan. Fasal itu mereka ni banyak sangat bidaah sampai terkeluar dari Islam.” Semua jemaah menganggukkan kepala tanda setuju.

“Sebab itu kita, dalam Islam perlukan purification. Kita tolak semua bentuk mazhab, syiah, sufi, ibadhi. Semuanya. Ini adalah hasil pengaruh Yahudi dan pemikiran Yanuni kuno, tuan-tuan. Ini adalah debu-debu yang bertempek dalam agama kita yang kelamaan akan menjadi kanser.”  Itulah antara bait-bait ceramahnya.

Sementara itu di Musalla Ahlussunnah di Temerloh, si orator mengambil pendekatan yang mengkritik kepada golongan syiah dan salaf.

“Kedua-dua ini , iaitu syiah dan salaf telah sekian lama menjadi duri dalam daging kita, ahli sunnah yang sejati macam tuan-tuan. Betul tak?” Tanya si orator. Tiada yang menjawab tapi semua jemaah menangguk kepala dan ada seorang dua yang mengeluarkan nada “hmmm”.

“Kita mestilah mengikut jejak ulama-ulama Nusantara terdahulu, dengan kitab kuning. Dengan paham Syafii, bertasauf seperti Assyariiah dan berakhlak alMaturidiah, tuan-tuan. Ini penting, sahutlah seruan PM kita, ber Wassatiyyah lah kita semua.”



Si orator ada di mana-mana. Seminggu dia berceramah lima kali. Sekali ceramah dia mendapat bayaran paling kurang lima ratus ringgit. Sebulan dia boleh dapat hampir 10k. Lumayan, betul. Lumayan.

Si orator tersengih kambing tatkala dia melompat masuk ke dalam perut kereta. Dia membuka sampul surat kecil warna coklat. Tangannya pantas mengira not RM100. Kesemuanya ada lima keping. Tadi setelah dia selesai berceramah dan dijamu pulut kuning berlaukkan rendang daging kerbau, tok imam telah menyerahkan sampul surat itu. Dengan malu-malu, dihadapan jemaah si orator menolaknya. Tapi setelah dipaksa oleh tok imam dan bilal, setelah dia dikerling sekilas oleh gadis ala-ala Wardina, barulah dia menerimanya.

Di dalam kereta Ford Fiesta hybrid warna putih yang diparking di RnR Lanchang setelah satu jam lebih dia memandu meninggalkan pekan Jerantut yang hulu itu, si orator bersandar di kerusi untuk berehat. Hampir lima belas minit dia terlelap.

Si orator terbangun juga dari lelap. Dia membuka tingkap kereta. Kelihatan beberapa buah kereta turut berhenti. Mata si orator menajam. Dia memerhati tiap satu buah kereta. Ada pasangan yang kelihatan sedang bercumbu. Ada yang sedang melayan kerenah anak kecil menangis. Di sebuah wakaf kecil yang terletak sebelah surau RnR tersebut dia nampak tiga anak muda sedang leka berborak. Dia cukup pasti, tin minuman yang dipegang mereka bertulis 'Guiness'. Si orator bersandar kembali.

'Ce'st la vie.' ujarnya tiba-tiba. Dia kemudian membuka dashboard. Dalam kegelapan tangan kirinya meraba-raba.

'Gotcha' ujarnya lagi. Dengan cermat si orator mengeluarkan sebatang rokok jenama Marlboro dan disua ke bibirnya. Pemetik api cap Aladdin membakar rokok itu. Dia kemudian menyedut perlahan dan menghembus ke luar tingkap. Tiba-tiba dia teringatkan sesuatu.

Tangan kirinya memegang rokok sementara tangan kanannya meraba poket. Tidak. Tidak ada. Dia mengangkat sedikit punggungnya dan tangannya meraba lagi. Tidak ada. Jari telunjuk kirinya menjentik keluar rokok yang baru dihisap separuh itu. Si orator membuka lampu dalam kereta. Dia kemudian menunduk kepala mencari dan meraba tangannya di bahagian pedal minyak.

"Allahu.. mujur." ujarnya dengan lega. Dia mencium-cium sampul surat itu kemudian menarik keluar duit dari dalamnya. Duit itu dicium juga. Tapi dengan lekas dia menjauhkan duit itu dari lubang hidungnya yang besar itu.

"Mengapa kau berbau getah sekerap?" monolognya pelik. Tapi hatinya berasa gembira pula. Dia lantas memasukkan duit itu kedalam dompat duit kulit lembu warna coklat jenama Calvin Klein. Kotak rokok dicapai semula dan dia membakar sebatang rokok lagi. 

Si orator kemudian mengambil handphone Iphone 5s di saku bajunya. Dia membuka aplikasi Twitter dan menulis pada ruangan 'compose'.

'Alhamdulliah, rezeki Allah.' tulisnya ringkas sambil tersenyum. Tidak sampai seminit twitnya sudah mula dibalas.
'@hamifa masyuk nampak. Jom clubbing'. Dia tersengih sahaja membaca balasan twit itu. Dia kemudian membalas twit tersebut
'@danyna MashaAllah, tu tempat Setan berkubang'
'@hamifa haipppp! ' dan. Si orator tak mau membalas twit itu lagi. Dia hanya tersengi macam kerang busuk.

'Ktangg Ktangg ktungg ktungg dinggg dingg' bunyi nada dering Iphone milik si orator yang diset lagu tecno club mengejutkannya. Dia pantas menjawab.
"Beb, jom la. Kita have fun." kedengaran suara yang galak.
"Ko dah kenape nok?" tiba-tiba pula langgam bahasa si orator berubah laksana bocah banci Jakarta.

"Ceitt... kalau taknak takpela. Kite lepak tempat tempat fevret kau. Amacam? " cadang suara di talian tak mengalah.

"Katne? Aku dalam 2 jam lagi baru sampai KL."
"Mane lagi, Starbucks kat Mid. See u there."
"Okie-dokie." balas si orator gedik.

Friday, April 24, 2015

Lompat Tinggi










Gerimis mula turun perlahan-lahan. Sesekali angin bayu petang yang bertiup itu menebarkan sama tempias air lalu mengena kepada muka aku. Aku menyekanya dengan lengan.
 Mataku terlancap pada beberapa gadis Tiongha muda yang sedang berjoging. Rambut mereka panjang diikat kemas, baju mereka jenis lycra jenama Nike dan jogger pants yang dikenakan pula... aduh sendat benar. Peluh yang merembes keluar dari dahi, dada dan belakang badan itu membuatkan aku kagum benar. Ya, aku mempunyai minat yang Tinggi pada gadis yang suka bersenam di petang hari. Fetish, kata orang putih.

"Makan incik? " tanya si mamak muda dengan telo India sejurus dia meletakkan secawan teh tarik dia atas meja. Serta-merta aku tersedar.

"Tak apa, nanti saya order." kataku sambil tersenyum tanda terima kasih. Aku sengih lagi apabila melihat mamak muda pelayan itu menggeleng-gelengkan kepalanya. Si mamak ni daripada dulu lagi, kalau mengiakan sesuatu dia geleng, kalau menidakkan sesuatu pun dia geleng juga. Tak faham aku dibuatnya.

Aku melihat sekilas pada jam tangan Casio aku. Kasihan, sudah buruk benar tali jam aku yang satu ini. Hampir sepuluh tahun rasanya aku mengenakan jam tangan ini sampai tidak aku sedar bahawa sudah tiba masanya aku membeli jam tangan yang lebih baik.

'Dah lima setengah ni.' rungutku sendirian.
Aku mencapai handphone Samsung Galaxy S4 dari sling bag jenama Polo yang aku dapatnya percuma setelah membeli seset lengkap pewangi Ralph Lauren No4 hujung tahun lepas. Aku kemudian membuka aplikasi Facebook serta menyambungkan kepada talian wifi RestoranPelita. 

Setelah lebih seminit aku scroll down di ruangan news feed Facebook, aku berasa hendak memberitahu kepada semua orang mengenai hal keberadaan aku pada petang itu.
'Bertemu orang besar' tulisku ringkas pada ruangan update statusku.
Tidak sampai seminit juga, aku sudah perasan ada dua orang menekan butang like pada status aku. Dua minit lagi sudah ada komen pula.  
             
Ah, tak sangka popular juga aku. Dan, mereka-mereka ini ada pula masa hendak berkomen sementelah aku pula hanya mengemaskini satus facebook pun hanya sekali seminggu. Nampak benar Facebook ini satu medium komunikasi penting buat mereka.

'You mean fat? ' tulisan komen daripada Cecilia Yung bekas rakan universitiku sambil diakhiri dengan smiley berbentuk ketawa terbahak-bahak. 

'Haish, nak join politik pulak ke?' komen Ahmad Jamil, rakan sepejabatku.

'Waah, gang-gang orang besar sekarang. LMAO! ' komen Chew Feng, bekas rakan kaki sedisko aku dulu.

Aku tersengih sendirian sehingga menampakkan gigi aku yang kekuningan. Mereka-mereka yang memberi komen ini sebenarnya sudah maklum akan siapa yang aku akan jumpa ini. 

Mereka sendiri teruja, dan tidak menyangka yang. aku berkawan dengan individu ini. Aku mengeliat sedikit dan membetulkan postur dudukku serta bersedia untuk menulis komen balas.

'@cecilia, I tak maksudkan literally :D'
'@jamil, hidup jangan pernah diduga kemungkinannya'
'@chew, lmao tu apa? Macam limau ?' tanyaku sambil membuka tab baru dan menaip perkataan LMAO itu di ruangan carian Google. La... itu maksudnya. Ah, malunya aku bila tidak update dengan penggunaan ringkasan kata-kata seperti LOL, LMAO, DND dan sebagainya. LOL betul.

Aku mengeluarkan sebatang rokok jenama Salem jenis menthol daripada kotak rokok yang tersemat kemas di kocek kiri bajuku kemudian membakar rokok itu dengan pemetik api jenama Cricket.

 Tatkala hembusan asap rokok itu keluar dari mulut serta celah gigiku, aku ternampak dari jauh seorang insan ini. Dia melambai-lambai dari jauh.

Aku mengecilkan sedikit mata, menjulurkan kedepan kepalaku kemudian menjegilkan mataku.

"Adib!" laung orang berbadan besar itu.

'Hah, baru sampai' gumamku dalam hati.
"Sorry Dib, federal jammed macam nak mam!" rungut si gemuk itu lagi sambil mendekati mejaku.

"Takpe, tak sampai sejam pun." balasku dengan senyum tawar.
"Duduklah." pelawaku walaupun aku tahu si gemuk memang akan duduk.

"Err, anne. Order! " laung si gemuk itu. Keparauan suaranya membuatkan beberapa kepala orang di sekeliling meneleng melihatnya. Si gemuk buat tak tahu sahaja. Dia melabuhkan punggunggnya di atas kerusi menghadap aku.

"Ai, ralit nampaknya." tegur si gemuk pabila melihatkan aku menaip sesuatu di handphone.
"Takdelah, facebook je."

"Ooh, cakap fasal facebook ni. Memang bagus kan facebook ni. Kalau tak kerana facebook, tak dapat aku jumpa kau hari ni." ngomel si gemuk dengan riak serius. Dia turut sama mengeluarkan sebatang rokok. Jenama Dunhill. Rokok itu dibakar dengan lighter beinya bercorak emas berlambang naga. Aku tak tahu jenama apa , macam Zippo. Berkepul-kepul asap keluar dari mulutnya. Kotnya ditanggalkan dan diletak pada kerusi kosong sebelahnya. Tali leher sutera ( aku tak pasti jenama apa) dilonggarkan sedikit. Double chinnya aku lihat tergeleber sama bila dia melonggarkan tali leher itu. 

Dia kemudian melepaskan satu keluhan nafas yang kukira agak berat juga.
"Beginilah jadinya kalau terlebih sihat." tambah si gemuk lagi dan kali ini pantas tangannya membuka ikatan tali pinggangnya. Perutnya yang juga bulat dan buncit itu sedikit bergoyang sama.

"Sihat tak mengapa. Orang Melayu kata gemuk itu tandanya makmur." balasku sambil memetik ayat daripada novel Ketupat Cinta karya Faisal Tehrani.

"Itulah, itu betul tu! Ha ha ha" balas si gemuk dengan tawa besarnya. Aku tersengih saja. Dalam hati aku, kalau tidak kerana duit daripada rakyat yang mengikat perutnya, kalau tidak duit hasil bumi yang dikebas daripada orang asli yang masih hidup nomad, kalau tidak kerana duit rasuah hasil menjual tanah Bumiputera kepada bukan Bumiputera, kau tak mungkin segemuk ini. Tak mungkin.

"Jadi, apa ceritanya?" tanyaku terus.
"Cerita apa?"
"Ya lah, tak ada ribut tak ada hujan tiba-tiba kau ajak jumpa ni. Kau pun tahu, kali terakhir kita jumpa tiga tahun lepas. Bukan? "

"Anne, kasi biryani satu sama ayam madu." si gemuk memberitahu pada mamak muda yang baru hendak mengambil order.
"Hei, air fresh orange gula lebih." jeritnya lagi setelah mamak muda itu berlalu tanpa mengambil order minumnya.

"Ok incik." balas mamak muda sambil kepalanya tergeleng-geleng. Aku menghela nafas kecil. Dudukku disandar kebelakang sedikit.

"Anne, jangan lupa telur rebus sama kuah kari kambing!" laung si gemuk lagi.
"Eh apa tadi kau kata?"
"Ni, kau ajak jumpa ni ada apa sebenarnya?"
"Isy, saja nak lepak dengan ex-roommate. Macam dulu-dulu." balas si gemuk tersengih sambil asap rokoknya terhembus dari celah-celah giginya yang tersusun rapi dan putih itu.

"Hmm.. I'm curious. Apa sebenarnya kau nak, Yang Berhormat Encik Najran Mahmud merangkap ahli parlimen Taiping merangkap timbalan pengurusi TAP. Apa dia? " tatkala aku menyebutkan nama penuhnya berserta jawatannya, si gemuk A.K.A. YB Najran itu menunjukkan riak muka yang penuh muslihat.

"Tak ada apa. Cuma aku ada hal sedikit nak bincang ni." Najran bermuka serius pula. Dahinya ku lihat berkerut. Rambutnya pula sudah ditumbuhi uban putih. Dia nampak... tua. Ya, tua.  
Kami sebenarnya sama-sama sekolah di BP high school dulu. Dia sebilik dengan aku. Ya, sejak dari. tingkatan satu sampai enam. 

Tapi, wajah aku tak setua dia. Padahal masing-masing baru mencecah Umur 54 tahun. Mungkin kerana dia terlibat dengan politik yang saban masa terdedah dengan fitnah, masalah, salah laku, rasuah dan sebagainya. Mungkinlah.

Aku masih ingat, sejurus tamat Ijazah daripada LSE, Najran hanya sempat bekerja setahun sahaja di Petronas sebelum membuat keputusan mengejut pada waktu itu. Menyertai parti TAP. Sebulan kemudian dia bertanding di PRK parlimen Taiping serta memenanginya dan sejak itu sampai sekarang dia adalah MP Taiping. Hampir 20 tahun. Dia pernah ditahan ISA, masuk lokap dan penjara. Pernah dilabel pengkhianat bangsa, liberal dan berbagai label lagi. 

Tapi ranjau perjuangannya terbalas apabila TAP menang di P.Pinang dan Najran pula dilantik ahli lembaga pengarah satu agensi pelaburan negeri. Dengarnya elaunnya pun mencecah 10k. Dengar kata khabar angin lagi dia juga dilantik pengarah tidak bebas untuk beberapa GLC. Wah, untung benar. But, hearsay sahajalah. Kebenarannya hanya Tuhan yang tahu. Allahu'alam.

"Penting sangat ke?" tanyaku. Aku pasti ini mesti ada hubungkait dengan politik.
"Aku makan dulu ya." katanya bila biryani sampai di atas meja.  Aku menganggukkan sahaja kepala.

Puntung rokok ditenyeh perlahan ke dalam ashtray. Dia bangun dengan bersusah payah menuju ke sinki untuk membasuh tangan.

Najran makan dengan tertib, tak nampak terburu dan rakus pula. Sesekali dia menyedut air minuman. Mataku beralih semula pada beberapa gadis yang sedang berjoging.

"Ada orang contact kau baru-baru ni?" tanya Najran tiba-tiba. Tangannya perlahan-lahan mencubit ayam madu, dicampurkan dengan nasi biryani kemudian disuapkan ke dalam mulutnya. Aku mengecilkan mataku.

"Orang mana pula?" tanyaku kehairanan.
"Orang parti aku, atau orang yang mendakwa mereka polis. Ada tak? "
"What the hell? Kenapa tiba-tiba?" aku bertambah hairan. Bimbang juga tiba-tiba polis terkait sama.
 Sejurus dengan itu aku teringat, semasa Najran bekerja di Petronas dulu hidupnya cukup mewah. Dia, aku dan Chew selalu ke disko. Ya, dia selalu belanja dengan duitnya. Apabila sampai tahap sudah bosan dengan arak dan perempuan, kami mencuba sesuatu yang baru. Syabu.

Ya, syabu. Serbuk kristal ajaib itu, satu sumber kegembiraan kami bertiga di hujung minggu. Tapi sejujurnya ia tidak membuat ketagihan. Aku harus akui, kalau tak kerana Najran, aku tak kenal dengan benda-benda jahat begini. Adakah disebabkan hal itu? 

"Aku sebenarnya tak mau kau bocorkan kisah-kisah lepas,  terutamanya masa kita sekolah dulu."
"Hmm... I still don't get it. What happened la? " serta merta aku teringatkan kisah lama Najran dulu. 

Ya, sekolah kami dulu adalah sekolah lelaki, berasrama penuh. Dan Najran pada waktu itu aku akui, kacak orangnya. Dia tidak gemuk seperti sekarang, tubuhnya tegap dan berbau wangi. Rambutnya lurus dan dia pernah menjadi atlet sekolah. 

Sewaktu tingkatan empat ada satu kejadian berlaku. Ketika itu aku baru pulang daripada kelas prep malam. Sampai di pintu bilik, aku terdengar bunyi. Bunyi seperti katil bergoyang dengan kuatnya. Aku mengetuk pintu. Berkunci.

"Naj!" jeritku. Aku tak puas hati, aku syak... ya, aku syak Naj sedang membuat hal sumbang. aku menendang pintu sehingga terbuka. Dengan pantas aku membuka lampu. Aku hanya tergamam. Melihat seperti dua manusia yang bersembunyi di balik selimut. Aku membuka selimut, dan... ya, Najran kelihatan memeluk seorang lelaki. Mukanya berpaling daripada aku.

Seminggu kemudian aku kembali berkawan dengan Najran, dia menjelaskan mengenai orientasi seksualnya dengan sejelasnya pada aku. Aku, mengenangkan susah senang persahabatan yang telah lama terjalin terpaksa terima juga. Dan sejak daripada itu juga, Najran sering membawa pulang lelaki jambu ke bilik kami. Pada masa itu, aku hanya mampu menutup mata dan tidak berkata apa-apa.

"Naj, are you possibly still have that feeling? Kau dah kahwin kan.". Kataku dengan wajah serius. Aku lihat dia terpana seketika. Serentak dengan itu aku membayangkan mungkin ada pihak musuhnya yang hendak mengenakannya. Mungkin Najran diugut dengan video seks bersama lelaki. Mungkin akan berlaku kes fitnah. Ahh, kusutnya jadi politician yang bernafsu songsang.

"No, no.. I haven't. " Najran menggelengkan kepalanya. Adakah dia sudah menjadi heterosexual ? Allahua'alam. Aku tak pasti dan tertanya juga. 

Dia mencapai sehelai tisu dan mengelap bibirnya. Aku kira wajahnya yang kerap diclean shave itu sedikit sebanyak menyembunyikan wajah tuanya. Aku menopangkan kedua belah tangan ke daguku. Satu reaksi yang bersedia untuk mendengar penjelasan.

"Aku dah jemu, bosan." keluh Najran. Aku merenungnya lagi. Ya, teruskan cerita kau.
"Orang-orang parti, dah tak suka aku. Ada komplot untuk jatuhkan aku. Kau tahu kan, dah berapa lama aku dalam parti. Letih aku berjuang, senang-senang diorang nak buang aku? Bullshit man, it's unacceptable!" luah Najran dengan nada marah.

"Tapi, mengapa ? Aku ingat TAP ni parti yang paling kurang politiking."
"Mereka nak naikkan muka baru. Orang muda. Mereka tahu kalau ada party election, aku paling popular untuk naik jawatan Setiausaha Agung."
"Muka baru? Siapa?"

"Alah, Adun Subang tu. Ravintheeran." kata Najran sambil mencebik bibir.
"Hah? Budak tu? Aku kenal, dulu dia pernah berjirtan dengan aku." kataku separuh terkejut. Aku lihat Najran senyap semula. Persoalan aku masih belum terjawab. Riak wajahnya berbaur kecewa, geram, sedih dan marah. Oh... adakah aku insan pertama tempat dia meluahkan semuanya.

"So, what's the plan? " aku cuba mencungkil.
"I got an offer you know."
"Ah, I know. Mesti cross over ah? " Cehh.. politik kadang-kadang senang dibaca.



"A minister position in exchange for my cross over." Najran mengangguk-angguk perlahan. Aku terdiam. Najran tidak bersuara untuk hamper lima minit.

"So how's your business nowadays.?" pertanyaan cepumas Najran dengan tiba-tiba aku rasakan bagai satu pintu rezeki yang diturunkan malaikat.

"I'm not doing well these day. Maybe a little financial help, would revive my company status." kataku sambil tersenyum lebar.

"Well, you never know the future." Najran memandang tepat pada mataku. Aku meneguhkan pandanganku jua dan memberi reaksi wajah 'reformasi' seolah-olah menyokong tindakan yang akan dilakukan Najran kelak.

"So what ministry position you will hold?"
Najran hanya tersengih. Dibalik sengihannya aku ternampak harapan, keyakinan dan semangat baru. Dan aku membalas sengihnya dengan tersengih jua.

"Anne, kira!"


5 bulan kemudian...


Aku dirumah, tersandar di atas sofa lembut tetapi usang. Isteri dan dua orang anak ku sudah tidur dek keletihan membantu aku di farmasi kepunyaan aku siang tadi. Perniagaan aku hampir bangkrap kerana disaman akibat menjual ubat palsu dan murah.

 Aku menyumpah-nyumpah pada cukai GST yang menyebabkan ubat menjadi mahal dan kurang pelanggan. Aku mencari alternatif dengan menjual ubat murah yang tidak mendapat kelulusan kementerian kesihatan. Ya, niat aku hanyalah untuk membantu rakyat. Salahkah? Akibatnya aku disaman, banyak ubat disita dan aku kerap pula ulang alik ke mahkamah.
  
Aku membuka tv dan menonton siaran ulangan berita Astro Awani.
"Ahli parlimen veteran TAP telah menyertai BN hari ini sebagai suatu usaha yang disifatkannya untuk menyelamatkan suara Melayu di parlimen. Penyertaan YB Datuk Najran Mahmud telah mengejutkan ramai pihak kerana dia sebelum ini dijangka akan mengambil alih kerusi panas ketua menteri Pulau Pinang. Kemungkinan besar dia akan dilantik sebagai Menteri Kesihatan yang baru susulan jawatan itu kosong sebelum ini."

‘Kementerian Kesihatan?’

Aku melonjak dan menjerit sekuat hati.

  
'yahuuuuu!!" 

p/s : gambar sekadar hiasan

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Ratings and Recommendations