Skip to main content

Selera Dalam Kepercayaan

Sebuah kedai makan dengan pekerja yang bermulut cabul, kadang-kadang angkuh tetapi makanannya sedap giler. Adakah kamu akan tetap makan di situ atau selepas cuma sekali di situ, makan dengan tidak berselera bila mendengar perkataan-perkataan tidak enaknya atau anda membalas kecabulannya atau anda diam tanpa kisah pun? Tapi makanannya kena dengan tekak kamu.

Di tempat saya tinggal ini ada beberapa kedai sebegitu. Salah satunya menjual lauk yang tak ada di kedai lain dan, apa yang dia masak itu sangat sedapp. Pada mulanya saya agak terkejut dengan sikapnya tapi saya datang buat kali kedua kerana, makanannya yang dimasak sangat sedap dan ada kualiti. Kita tahu yang pekedai seharusnya melayan pelanggannya dengan baik. Tapi pakcik itu dengan selamba, kadang-kadang berbahasa kasar.

Sdara saya pernah ceritakan pengalamannya. Ketika dia mahu meminta sudu daripada pekedai itu, pekedai itu menunjukkan sudu tanpa memandang ke arahnya dan berkata dengan nada tidak mesra 'carilah'. Sdara saya membelek rak dan tak menjumpai sudu dan bertanya semula 'mana?' Dengan muka masam dia mengambilkan sudu di dapur dan serahkan padanya.

Ada ketikanya saya nampak dia mengerling pada pelanggannya yabg seusai makan tapi masih melepak santai - seperti menghalau mereka kerana ada pelanggan baru yang baru tiba. Dia jarang tersenyum tetapi masakannya sedap.

Saya teringatkan budaya negeri Selatan US yang saya kerap tonton di tv atau baca dalam novel John Grisham dimana pasti ada kedai makanan bbq/ makananan country yang sangat sedap tetapi taukenya suka memaki pelanggannya. Contohnya jika makanan sudah habis tetapi pelanggan masih lagi duduk di meja. Dia akan keluarkan kata-kata kesat dan biasanya pelanggannya akan balas balik dengan kata-kata kesat. Tapi pelanggan itu tetap memuji kesedapan makanan kedai tersebut. Dan mereka datang lagi.

Kita di Malaysia barangkali belum terbiasa dengan budaya itu. Cabul, kasar dan terasa hati. Mungkin tidak dalam sesetengah hal. Tapi saya adalah sebahagian watak-watak dalam novel Grisham itu. Saya tak kisah selagi ianya sedap dan memuaskan hati. Kalau dia berbahasa kasar saya boleh balas balik. Apa susah?

***

Saya tidak menyangka penulis idola saya yang setakat ini baru tulis satu novel (dikatakan novelnya adalah kanon kesasteraan Malaysia pasca-2010) telah dm saya dan beritahu mahu baca cerpen saya. Saya katakan boleh dan akan hantar semua cerpen saya pada dia. Kita tahu dia adalah penulis yang classy bila jawapannya 'tak, nak yang satu tu je'. Saya tak mahu bertanya pendapatnya tentang cerpen saya sesuai dia bacanya. Saya tak nak dm dia dan tanya. Mungkin dia tak akan suka sebab sudah tentulah penulisan kami tidak sama. Saya tak kisah.

Saya sudah tiga kali berdepan dengan penolakan manuskrip. Ada dua mss yang saya hantar ke dua penerbitan. Kedua2nya dimiliki oleh penulis yang saya suka baca karya mereka, yang saya percaya hebat, terinspirasi dan likes post, tuit mereka di laman sosial. Jawapan penolakan mereka ada yang terlalu ringkas, ada yang disertai kritikan tajam tetapi ianya tidak mengecewakan saya. Walaupun 3 kali ya. Saya tak berputus asa. Adakah saya akan unfollow/unfriend mereka di laman sosial? Adakah saya akan buat posting khas meluahkan kekecewaan tersebut? Adakah saya tidak akan baca lagi karya mereka? Tidak. Saya suka mereka kerana mereka ada kualiti. Saya suka mereka kerana karya mereka taste saya. Ini berkaitan dengan kepercayaan, dan rasa suka.

Comments

Popular posts from this blog

Jiran Gedik

Ajim berasa letih. Letih sangat. Hari ni kelas full. Pagi kelas Pendidikan Islam, tengah hari tadi kelas Bahasa Mandarin baru tadi pkul sembilan dia habis kelas Fundamental Science. Pehh memang penat.

Sebab tu la Ajim benci hari isnin,  monday sickness gitu. Tapi apekan daya. Hidup sebagai pelajar memang la gitu. Penat sekarang, senang kemudian hari.

Sampai-sampai blik je terus dilemparkan beg galasnya yang sedari tadi disandangnya sepanjang hari. Dengan kemeja, tali lehar dan stokin serta seluar slack yang masih tak bersalin dia terus menghempaskan badannya ke atas tilam.

Ahh nikmat sungguh, penat2 gini terus baring. "ehh kejap2, ak kena cek facebook aku ni , td apelah si Tina tu dok post status, mcam perli2 aku je" getus Ajimtibe2 seraya bangun mengidupkan suis laptopnya.

Pintu bilik dikunci rapat. Ahh panas pulokk. Tingkap dibuka luas2 biar angin menyerbu masuk.

Rumah Ajim rumah flat tingkat atas. Setentang rumahnya ada orang menyewa jugak. Student juniornye kat kampus j…

Jerantut : Adakah faktor migrasi mempengaruhi kadar populasi ?

Bismillahitaala.

Berbicara mengenai Jerantut, sebuah bandar yang berpenduduk seramai 88037 dengan seramai 4157 orang adalah warga asing (berdasarkan bancian Jabatan Perangkaan Malaysia, boleh rujuk http://www.statistics.gov.my/portal/download_Population/files/population/04Jadual_PBT_negeri/PBT_Pahang.pdf). Daripada jumlah keseluruhan penduduk hanya 9747 orang sahaja yang berbangsa Cina. Kalau kita ke bandar Jerantut sebahagian besar perniagaan, bangunan dan perumahan adalah milik kaum Cina. Taburan Penduduk kaum Cina yang ramai dapat dilihat di Sg Jan, Sg Lekuk, taman2 perumahan sekitar Jerantut dan sekitar Pekan Damak.


Berbanding bandar lain seperti Kuantan (427515 ), Temerloh (158724), Pekan (103839), Maran (111056),  Rompin (109599), Raub (91731) dan Bentong (114397) Jerantut boleh dikira berpenduduk sedikit.  Kalau Kuantan sebagai ibu negeri tidak heranlah ramai orang di situ. Dengan status ibu negeri semua pejabat pentadbiran bertumpu disitu. Dengan ada lagi pelabuhan serta berp…

Seputar On Hiatus, Penulisan dan Menghantar Manuskrip.

Memang sudah lama saya tidak menulis di blog ini. Hampir dua tahun ianya tidak terusik langsung. Lagipun saya yakin blog ini tidaklah mempunyai pengikut pembacanya yang tetap. Kehilangan saya ini tentunya tidak dirindui orang. Ini bukanlah bermaksud saya tidak menulis terus, membenci dunia penulisan sehingga saya tidak lagi mengetik papan kekunci komputer. Tidak. Malahan saya telah memekar kemahiran saya dalam penulisan fiksyen. Mengapa fiksyen? Kerana realiti itu semakin menjemukan, merenyahkan dan memeningkan kita manusia ini. Jadi apalah salahnya memilih fiksyen untuk melarikan diri seketika daripada realiti yang menakutkan itu, bukan? Ada banyak yang hendak saya celotehkan disini. Tempoh hampir dua tahun tanpa kemaskini tentunya membuatkan saya mahu bercerita perihal yang banyak. Antaranya:
1.Penulisan Sebenarnya minat menulis saya bercambah sejak sekolah rendah lagi. Semasa saya di sekolah menengah saya banyak tulis sajak. Sekarang entah kemana perginya koleksi sajak-sajak itu. P…