Skip to main content

Posts

Showing posts from June, 2017

Mimpi Ramadhan Lalu

Mimpi ini berlaku dalam bulan ramadan 17 lalu. Ianya salah satu mimpi yang meletihkan dan paling aku ingat rinciannya sampai sekarang.Kerana aku dan seorang tokan telah tidak sengaja melanggar lari seorang imam kacak berkurta sendat, aku telah disumpah menjadi syaitan. Hukumannya aku fikir tentu sangat berat kerana tugas kami menyesatkan manusia. Cumanya ia tidak terjadi. Sebaliknya aku telah dikurung dalam satu ruang parkir bawah tanah dengan udara kedap dan graviti rendah. Kami dalam gerakan slo mo, menanti dengan debar sekitar 2 jam dan muncul hakim-hakim berbaju panas GAP menggenggam kayu baseball dan dengan senyum gatal menyerbu. Hayunan demi hayunan sehingga kulit tersopek dan darah merah lencun. Kami cuba lari dan langkah-langkah kami tertahan-tahan, terlalu perlahan itu cuma kesia-siaan.  Kepedihan menggigit kulit dan titisan darah membasahi muka, hangat dan hanyir.Babak setrusnya agak melegakan. Aku meloncat keluar dari ruang tadi dan masuk ke dalam satu kelas. Aku memakai su…

Sastera yang Tersekat di Lubang Hidung Malaysia

Benarkah sastera itu untuk sekian sekian sekian ? Tak mahu lagi membicarakan fasal seni untuk bla bla bla. Setelah melewati tempoh yang boleh dikira matang sejak zaman pra kemerdekaan, penulis di Malaysia patutnya bergerak ke hadapan dan meninggalkan polemik yang tidak berfaedah, meletihkan, sia-sia dan tak ada hasil.Penulisan di Malaysia akan lebih baik jika individu-individu yang punya autoriti dalam mengendalikan hal tersebut bersikap terbuka, banyak membaca karya luar bukan karya sasterawan negara sahaja dan sentiasa menganggap baik akan penulis-penulis baru yang membawa cara penulisan yang berbeza (atau sebenarnya lebih baik!). Kalangan penulis pula masih belum penat berdrama (di negara luar pun saya percaya ada namun kenapa nak dibandingkan hal yang buruk?) , kritikan yang berasaskan emosi tanpa pengesahan fakta, dan bla bla bla. Tak mengapalah sekurangnya ia masih lagi dalam lingkungan ilmu, sastera dan seni. Cuma yang memenatkan ialah polemik ini sudah patut disimpulkan dengan…

Kaki Mimpikan Bumi, Bumi Menggomol Kaki

Tadi pergi kerja jalan kaki dan menitislah peluh dingin setelah kulit dikemam terik sederhana. Memang aku suka jalan kaki kerana ianya seperti aku mengawal diri aku sendiri. Tidak seperti kenderaan yang kita mengawal mesin, benda lain. Aku boleh memilih untuk ke kiri atau ke kanan tanpa perlu memberi perintah (tukar gear brek membelok). Dan, aku boleh melihat kawasan sekeliling tanpa alat bantuan (cermin) selain berpeluh.

Aku lebih suka berjalan kaki di KL kerana banyak benda boleh dilihat. Bukan aku tidak suka kampung namun ada perbezaan yang nyata antara kedua tempat ini. Ianya berkenaan isinya, objeknya, penghuninya dan suasananya. Pernah aku berjalan dari Jalan Bangsar ke Pekeliling. Kadangkala dari Pekeliling ke Masjid Jamek. Kadangkala dari PWTC ke Puduraya, kadangkala dari Sultan Ismail ke Chow Kit.
Aku dapat menemui pelbagai ragam. Contohnya jika kamu bangun seawal jam 6 pagi dan berjalan sekitar Petaling Street, kamu akan menemukan peniaga-peniaga pasar karat yang menjual be…