Sunday, March 4, 2012

Kita Masih Miskin Lagi.

Pekeliling,port budak Pahang.




Hari seok bermulalah kelas setelah  sebulanm enak bercuti di rumah. Klau nak diikutkan hati mals benar rasanya, masih terbayang2 keseronokan bersama kelurga di kampung. Sayu hati waktu meninggalkan halaman rumah.

Sesampainya aku di Pekeliling aku duduk rehat seketika dan melepaskn kesangapan untuk menghisap rokok. Tatkala itu perut mula lapar bergegaslah aku menuju ke sebuah gerai menjual yong taufu. Aku mengambil tiga cucuk jenis yongtaufu dan makan di atas pinggan kertas. Aku mengambil kedudukan bedepan sungai kelang untuk makan.

Tika aku sedap makan2 datang seorang budak muda remaja Cina. Kira2 belasan tahun juga. Memperkenalkan diri sebagai pekerja sukarelawan untuk sebuah rumah kebajikan orang tua terus ia menerangkan perihal aktiviti yang dia lakukan di kl. Menunjuklah ia akan beberapa kertas2 yang mencatatkan tandatangan oleh beberapa individu yang menghulurkan derma untuk persatuan mereka. Ada yang 20rgt ade 30rgt. Setelah berbasi2 agaklama aku terus menghulur 20 rgt. Aku tahu awal2 lagi dorg nk mtk derma. Aku ni sbnanya kdekut tp ble org merayu2 aku lemah.

Ini bukan kejadian pertama aku dirayu untuk memberi 'sumbangan' di Pekeliling nie. Dlam beberpa kali pun dekat sepuluh kali juga. Ta[i dalam bamyak2 tuh aku ingat dua kejadian sahaja yang betul2 aku ingat.

Satu petang nie, aku dengan duet tggl 20rgt membeli tiket bus untuk pulang ke kmpung. Syukur ade la, tiket harga 16.80 tau.Berbakilah 3.20. Aku duduk di satu sudut berhampiran stesen bus  smbil hisap rokok murah. Tengah2 sedap melayan berangn datang sorang brader nie dalam lingkungan 40an. Paki kepiah . Dya bg salam. Dia pon stat cita kat aku la lbh kurg. Dia bilang dia baru keluar dari penjara, duit takde langsung, dye cakap penat merayu mntak duit kena hina sebab mntak seringgit. Aku jadik kesian plak, tapi aku sendiri pun duit ckup2 mkn aje. Baki rgt tu aku perlukan lagi ubtuk buat tambang bas lompat kalau aku sampai kt bandar nnt. Tambah pula amku makan lagi. Secara baik aku bagitahu keadaan aku, dan aku menawarkan rokok murah aku tu. Die tbe2 semacam berubah watak. Macam marah2 juga katanya lagi rasa menyesal jadi baik, rase mahu nak kluarkan ajae pisau nak ugut orang supaya bagi duit. Menyedari semacam katanya berbaur ancaman aku mengeluarkan kata2 bebrbunyi amaran. 'aBg nak tikam pgilah tikam siapa pun tp saya xtakut saya ada silat' . Dia sedikit menyedarinya akan hal yang aku ungkapkan itu bila melihat baju aku yang tertulis silat cekak ustaz hanafi, terus ia berlalu pergi.

Satu kejadian lagi kt Pekeliling jugak. Seorang pakcik sekitar 50an dtg ke arah aku di busstand. Aku baru tiba dari kampung waktu itu. Orrang tua tu mcm biasa meberi salam dan mula membuka cerita sedihnya, katanya dia dari n9 (dia ckp slang nogori) dtg nak melawat anaknya yang meninggal di HKL. skrg katanya nak pulang semula ke n9 tp tak ckup duit tambang 50rgt katanya. Aku membelek2 dompet aku. ADA 35 ringgit aje. Aku terus bagi. Pacik tu mcam tak puas hati sebab dia nak 50rgt agknya. Die terus merayu2 lagi. Aku pun ckplah aku mana lah ada duit, ak pon stdnt, pak dah ilang ke mana, mak sakit adik sakit xdak org tanggung. Die terus chow. Tak cakap terima kasih pun!

Aku pun terfikir2 balik rasenye kat Jerantut(hometown aku) xdak lagi pmintak sedekah mcm tu. Majoriti  orang macam nie orang Melayu. Tatkala aku fikir2 aku terbaca berita yang pihak polis mengesyorkan AG Malaysia supaya membuka dakwaan kerana terdapat unsur rasuah dalm NFCorp. Orang rmai dah heboh nfc nie seleweng 250juta! Rakyat susah nak cari 20rgt pun susah oi!!

Teringat plak zaman khalifah Umar Aziz dulu, duit zakat sampai taktahu nak bagi kat sape oi! Kite? Malaysia? 

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Ratings and Recommendations

Social Icons

twitterfacebookgoogle pluslinkedinrss feedemail

Jobdirumah