Skip to main content

Kita Masih Miskin Lagi.

Pekeliling,port budak Pahang.




Hari seok bermulalah kelas setelah  sebulanm enak bercuti di rumah. Klau nak diikutkan hati mals benar rasanya, masih terbayang2 keseronokan bersama kelurga di kampung. Sayu hati waktu meninggalkan halaman rumah.

Sesampainya aku di Pekeliling aku duduk rehat seketika dan melepaskn kesangapan untuk menghisap rokok. Tatkala itu perut mula lapar bergegaslah aku menuju ke sebuah gerai menjual yong taufu. Aku mengambil tiga cucuk jenis yongtaufu dan makan di atas pinggan kertas. Aku mengambil kedudukan bedepan sungai kelang untuk makan.

Tika aku sedap makan2 datang seorang budak muda remaja Cina. Kira2 belasan tahun juga. Memperkenalkan diri sebagai pekerja sukarelawan untuk sebuah rumah kebajikan orang tua terus ia menerangkan perihal aktiviti yang dia lakukan di kl. Menunjuklah ia akan beberapa kertas2 yang mencatatkan tandatangan oleh beberapa individu yang menghulurkan derma untuk persatuan mereka. Ada yang 20rgt ade 30rgt. Setelah berbasi2 agaklama aku terus menghulur 20 rgt. Aku tahu awal2 lagi dorg nk mtk derma. Aku ni sbnanya kdekut tp ble org merayu2 aku lemah.

Ini bukan kejadian pertama aku dirayu untuk memberi 'sumbangan' di Pekeliling nie. Dlam beberpa kali pun dekat sepuluh kali juga. Ta[i dalam bamyak2 tuh aku ingat dua kejadian sahaja yang betul2 aku ingat.

Satu petang nie, aku dengan duet tggl 20rgt membeli tiket bus untuk pulang ke kmpung. Syukur ade la, tiket harga 16.80 tau.Berbakilah 3.20. Aku duduk di satu sudut berhampiran stesen bus  smbil hisap rokok murah. Tengah2 sedap melayan berangn datang sorang brader nie dalam lingkungan 40an. Paki kepiah . Dya bg salam. Dia pon stat cita kat aku la lbh kurg. Dia bilang dia baru keluar dari penjara, duit takde langsung, dye cakap penat merayu mntak duit kena hina sebab mntak seringgit. Aku jadik kesian plak, tapi aku sendiri pun duit ckup2 mkn aje. Baki rgt tu aku perlukan lagi ubtuk buat tambang bas lompat kalau aku sampai kt bandar nnt. Tambah pula amku makan lagi. Secara baik aku bagitahu keadaan aku, dan aku menawarkan rokok murah aku tu. Die tbe2 semacam berubah watak. Macam marah2 juga katanya lagi rasa menyesal jadi baik, rase mahu nak kluarkan ajae pisau nak ugut orang supaya bagi duit. Menyedari semacam katanya berbaur ancaman aku mengeluarkan kata2 bebrbunyi amaran. 'aBg nak tikam pgilah tikam siapa pun tp saya xtakut saya ada silat' . Dia sedikit menyedarinya akan hal yang aku ungkapkan itu bila melihat baju aku yang tertulis silat cekak ustaz hanafi, terus ia berlalu pergi.

Satu kejadian lagi kt Pekeliling jugak. Seorang pakcik sekitar 50an dtg ke arah aku di busstand. Aku baru tiba dari kampung waktu itu. Orrang tua tu mcm biasa meberi salam dan mula membuka cerita sedihnya, katanya dia dari n9 (dia ckp slang nogori) dtg nak melawat anaknya yang meninggal di HKL. skrg katanya nak pulang semula ke n9 tp tak ckup duit tambang 50rgt katanya. Aku membelek2 dompet aku. ADA 35 ringgit aje. Aku terus bagi. Pacik tu mcam tak puas hati sebab dia nak 50rgt agknya. Die terus merayu2 lagi. Aku pun ckplah aku mana lah ada duit, ak pon stdnt, pak dah ilang ke mana, mak sakit adik sakit xdak org tanggung. Die terus chow. Tak cakap terima kasih pun!

Aku pun terfikir2 balik rasenye kat Jerantut(hometown aku) xdak lagi pmintak sedekah mcm tu. Majoriti  orang macam nie orang Melayu. Tatkala aku fikir2 aku terbaca berita yang pihak polis mengesyorkan AG Malaysia supaya membuka dakwaan kerana terdapat unsur rasuah dalm NFCorp. Orang rmai dah heboh nfc nie seleweng 250juta! Rakyat susah nak cari 20rgt pun susah oi!!

Teringat plak zaman khalifah Umar Aziz dulu, duit zakat sampai taktahu nak bagi kat sape oi! Kite? Malaysia? 

Comments

Popular posts from this blog

Jiran Gedik

Ajim berasa letih. Letih sangat. Hari ni kelas full. Pagi kelas Pendidikan Islam, tengah hari tadi kelas Bahasa Mandarin baru tadi pkul sembilan dia habis kelas Fundamental Science. Pehh memang penat.

Sebab tu la Ajim benci hari isnin,  monday sickness gitu. Tapi apekan daya. Hidup sebagai pelajar memang la gitu. Penat sekarang, senang kemudian hari.

Sampai-sampai blik je terus dilemparkan beg galasnya yang sedari tadi disandangnya sepanjang hari. Dengan kemeja, tali lehar dan stokin serta seluar slack yang masih tak bersalin dia terus menghempaskan badannya ke atas tilam.

Ahh nikmat sungguh, penat2 gini terus baring. "ehh kejap2, ak kena cek facebook aku ni , td apelah si Tina tu dok post status, mcam perli2 aku je" getus Ajimtibe2 seraya bangun mengidupkan suis laptopnya.

Pintu bilik dikunci rapat. Ahh panas pulokk. Tingkap dibuka luas2 biar angin menyerbu masuk.

Rumah Ajim rumah flat tingkat atas. Setentang rumahnya ada orang menyewa jugak. Student juniornye kat kampus j…

Jerantut : Adakah faktor migrasi mempengaruhi kadar populasi ?

Bismillahitaala.

Berbicara mengenai Jerantut, sebuah bandar yang berpenduduk seramai 88037 dengan seramai 4157 orang adalah warga asing (berdasarkan bancian Jabatan Perangkaan Malaysia, boleh rujuk http://www.statistics.gov.my/portal/download_Population/files/population/04Jadual_PBT_negeri/PBT_Pahang.pdf). Daripada jumlah keseluruhan penduduk hanya 9747 orang sahaja yang berbangsa Cina. Kalau kita ke bandar Jerantut sebahagian besar perniagaan, bangunan dan perumahan adalah milik kaum Cina. Taburan Penduduk kaum Cina yang ramai dapat dilihat di Sg Jan, Sg Lekuk, taman2 perumahan sekitar Jerantut dan sekitar Pekan Damak.


Berbanding bandar lain seperti Kuantan (427515 ), Temerloh (158724), Pekan (103839), Maran (111056),  Rompin (109599), Raub (91731) dan Bentong (114397) Jerantut boleh dikira berpenduduk sedikit.  Kalau Kuantan sebagai ibu negeri tidak heranlah ramai orang di situ. Dengan status ibu negeri semua pejabat pentadbiran bertumpu disitu. Dengan ada lagi pelabuhan serta berp…

Seputar On Hiatus, Penulisan dan Menghantar Manuskrip.

Memang sudah lama saya tidak menulis di blog ini. Hampir dua tahun ianya tidak terusik langsung. Lagipun saya yakin blog ini tidaklah mempunyai pengikut pembacanya yang tetap. Kehilangan saya ini tentunya tidak dirindui orang. Ini bukanlah bermaksud saya tidak menulis terus, membenci dunia penulisan sehingga saya tidak lagi mengetik papan kekunci komputer. Tidak. Malahan saya telah memekar kemahiran saya dalam penulisan fiksyen. Mengapa fiksyen? Kerana realiti itu semakin menjemukan, merenyahkan dan memeningkan kita manusia ini. Jadi apalah salahnya memilih fiksyen untuk melarikan diri seketika daripada realiti yang menakutkan itu, bukan? Ada banyak yang hendak saya celotehkan disini. Tempoh hampir dua tahun tanpa kemaskini tentunya membuatkan saya mahu bercerita perihal yang banyak. Antaranya:
1.Penulisan Sebenarnya minat menulis saya bercambah sejak sekolah rendah lagi. Semasa saya di sekolah menengah saya banyak tulis sajak. Sekarang entah kemana perginya koleksi sajak-sajak itu. P…