Skip to main content

Menjadi Guru Ganti dan memenangi sayembara.

Segalanya bermula di perpustakaan. Pada hari yang panas dan teriknya menganugerahkan peluh, saya ditelefon pejabat pendidikan dan bertanya joka saya berminat untuk mengajar menggantikan seorang guru, di sebuah sekolah menengah. Saya setuju saja sebab sudah tiga bulan tidak bekerja. Saya diminta melapor diri di sekolah seawal pagi.

Saya sempat bertanya subjek apa yang saya perlu ajar. Pegawai itu memberitahu PI dan KH. Saya menggaru kepala, berfikir sama ada saya mampu atau tidak, dengan hanya berbekal pengalaman mengajar tadika lebih 10 tahun lalu. Keraguan itu menjalar perlahan tetapi saya fikir, keyakinan terlebih dulu menebar dirinya. Jadi saya bersetuju.

Beberapa hari sebelum melapor diri saya telah menerima hadiah tempat keempat kategori cerpen dan saguhati kategori puisi bagi Sayembara Penulisan Cerpen Dan Puisi. Sebenarnya sayembara ini mula dibuka pada 2016, ketika penulisan saya belum mantap dan baik. Ternyata sekarang, membacanya semula cerpen dan puisi itu di dalam antologi pemenang buat saya merasa bersalah.

Kehidupan seharian kita selalu lari dari jangkaan kita sebab kita bukan pemilik takdir. Saya rupanya diminta mengajar kelas Pendidikan Khas.  Pelajar2nya pemegang kad OKU dan ia benar2 mencabar saya baik dari segi kekreatifan, kesabaran dan ketahanan. Mereka mudah hilang tumpuan dan tidaklah begitu berminat untuk belajar. Tapi pada diri mereka masih tertampal rasa hormat pada guru dan punya sedikit kesedaran.

Di sekolah yang merupakan satu2nya sekolah di daerah yang menawarkan matapelajaran sastera untuk murid, saya terus cuba membawa buku2 untuk anak2 pendidikan khas ini baik komik, puisi atau majalah. Mana tahu satu hari nanti mereka menjadi penulis.