Skip to main content

Malang memang tak berbau.

Assalam. Rasanya masih belum terlambat untuk aku mengucapkan selamat hari raya Eidulfitri kepada semua yang beragama Islam.

Hari ni genaplah 2bulan 11 hari dari tarikh aku accident pada 4julai yang lalu.
Pada hari itu iaitu 4julai adalah merupakan tarikh  yang akan aku ingati smpi bila2. Paginya aku mengambil paper terakhir aku di  peperiksaan akhir. Petangnya aku pergilah ke bengkel bersama kawan rumah aku iaitu Kimi, dia tolong tolakkan motor aku disebabkan moto aku rosak. Kabel plug rosak dan brek yang tak makan. Sampai di bengkel  si apek mengbedahlah moto aku smpai baik punya. Aku bercadang nak bawak balik ke kampung moto tu. Sebab tu la aku pg bwk servis.

Jam dah menunjukkan 7.30 ptg, dah senja. Aku dan kimi mulai bergerak, disebabkan kimi bwk 125 maka aku yg bwk Kriss ni dah tentulah ketinggalan di belakang. Sesampinya di tepi tasik, ketika tu aku memang  memperlahankan moto aku sementara kereta bersimpang siur lajunya. Maklumlah peak time. Tanpa aku sedari 'dummm'! Aku dilanggar secara tiba2 dari belakang. Aku hilang kwalan. Aku terjatuh , berguling dan terheret di atas jalan. Helmet aku retak dua belah. Vizer tercabut, seluar koyak. Aku terus bangun mendapatkan kembali moto aku. Malangya habis handle rosak, tayar bengkok dan bermacam kerosakan lagi. Ketika itulah baru aku  sedar darah mengalir dengan deras di muka aku. Dahi aku luka besar. Gula yang aku beli habis bertaburan. Tangan aku juga luka . Aku terus mesej makcik dan kwn aku.
Keadaan muka aku yang baru dicuci.


Nasib baik ad kereta berhenti menolong aku, ketika aku masuk dalam kereta tu anak kecil menangis ketakutan, mungkin sebab dia tengok darah aku mengalir dengan banyaknya di muka. Sampi di klinik semua nurse muda dan doktor terkejut. Sidoktor pula tak mahu ambil risiko menjahit luka aku. Mereka hanya mencuci shj. Itupun di charge 30 rgt.

Aku ke klinik sebelah, d situ doktor menjahit luka dan beri ubat, kena 60 lg. Begitulah orang kata malang memang tak berbau. Memang manusia merancang Allah menentukan. Aku bersyukur kerana Allah masih selamatkan nyawa aku. Petang tu andai Kimi tak paksa aku oki helmet aku memang tak tahulah apa yang mungkin berlaku kepada aku.

Comments

Popular posts from this blog

Jiran Gedik

Ajim berasa letih. Letih sangat. Hari ni kelas full. Pagi kelas Pendidikan Islam, tengah hari tadi kelas Bahasa Mandarin baru tadi pkul sembilan dia habis kelas Fundamental Science. Pehh memang penat.

Sebab tu la Ajim benci hari isnin,  monday sickness gitu. Tapi apekan daya. Hidup sebagai pelajar memang la gitu. Penat sekarang, senang kemudian hari.

Sampai-sampai blik je terus dilemparkan beg galasnya yang sedari tadi disandangnya sepanjang hari. Dengan kemeja, tali lehar dan stokin serta seluar slack yang masih tak bersalin dia terus menghempaskan badannya ke atas tilam.

Ahh nikmat sungguh, penat2 gini terus baring. "ehh kejap2, ak kena cek facebook aku ni , td apelah si Tina tu dok post status, mcam perli2 aku je" getus Ajimtibe2 seraya bangun mengidupkan suis laptopnya.

Pintu bilik dikunci rapat. Ahh panas pulokk. Tingkap dibuka luas2 biar angin menyerbu masuk.

Rumah Ajim rumah flat tingkat atas. Setentang rumahnya ada orang menyewa jugak. Student juniornye kat kampus j…

Jerantut : Adakah faktor migrasi mempengaruhi kadar populasi ?

Bismillahitaala.

Berbicara mengenai Jerantut, sebuah bandar yang berpenduduk seramai 88037 dengan seramai 4157 orang adalah warga asing (berdasarkan bancian Jabatan Perangkaan Malaysia, boleh rujuk http://www.statistics.gov.my/portal/download_Population/files/population/04Jadual_PBT_negeri/PBT_Pahang.pdf). Daripada jumlah keseluruhan penduduk hanya 9747 orang sahaja yang berbangsa Cina. Kalau kita ke bandar Jerantut sebahagian besar perniagaan, bangunan dan perumahan adalah milik kaum Cina. Taburan Penduduk kaum Cina yang ramai dapat dilihat di Sg Jan, Sg Lekuk, taman2 perumahan sekitar Jerantut dan sekitar Pekan Damak.


Berbanding bandar lain seperti Kuantan (427515 ), Temerloh (158724), Pekan (103839), Maran (111056),  Rompin (109599), Raub (91731) dan Bentong (114397) Jerantut boleh dikira berpenduduk sedikit.  Kalau Kuantan sebagai ibu negeri tidak heranlah ramai orang di situ. Dengan status ibu negeri semua pejabat pentadbiran bertumpu disitu. Dengan ada lagi pelabuhan serta berp…

Seputar On Hiatus, Penulisan dan Menghantar Manuskrip.

Memang sudah lama saya tidak menulis di blog ini. Hampir dua tahun ianya tidak terusik langsung. Lagipun saya yakin blog ini tidaklah mempunyai pengikut pembacanya yang tetap. Kehilangan saya ini tentunya tidak dirindui orang. Ini bukanlah bermaksud saya tidak menulis terus, membenci dunia penulisan sehingga saya tidak lagi mengetik papan kekunci komputer. Tidak. Malahan saya telah memekar kemahiran saya dalam penulisan fiksyen. Mengapa fiksyen? Kerana realiti itu semakin menjemukan, merenyahkan dan memeningkan kita manusia ini. Jadi apalah salahnya memilih fiksyen untuk melarikan diri seketika daripada realiti yang menakutkan itu, bukan? Ada banyak yang hendak saya celotehkan disini. Tempoh hampir dua tahun tanpa kemaskini tentunya membuatkan saya mahu bercerita perihal yang banyak. Antaranya:
1.Penulisan Sebenarnya minat menulis saya bercambah sejak sekolah rendah lagi. Semasa saya di sekolah menengah saya banyak tulis sajak. Sekarang entah kemana perginya koleksi sajak-sajak itu. P…