Skip to main content

Posts

Luah

Aku tak tahu letih sebab apa, tapi ia menyebabkan aku terlelap awal sedikit, jam 0239. Ada satu mimpi panjang, tapi hanya satu babak aku ingat: adik laki aku mengamuk setelah nenek aku enggan keluarkan modal untuk dia berniaga. Dia marah, naik suara dah nak memukul. Aku cepat2 melindungi nenek. Dia naik angin dan kata 'kau tau apa masalah kau? Kau nak dengar? Kau ni macam tangkai...' dan ada deretan luahannya yang aku ingat perasaannya ketika itu -- cukup mengguriskan. Ketika aku menahan hayunan tangannya, aku tersedar. Hanya bunyi kipas hinggap di telinga dan kesejukan merayapi betis. Badan rasa betul2 sengal. Kepala berdenyut. Pening. Aku lihat jam. 0459. Aku bingkas bangun, tutup kipas dan capai fon lalu keluar bilik. Kucing ikut keluar. Aku ambik sekeping piza yang tinggal, dan ngap. Kucing merengek nak sikit. Aku teguk air. Tersandar di sofa. Aku teringatkan muka adik aku dalam mimpi tu. Rasa letih, tewas. Tubuh keretakan. Aku hisap rokok dan memandang kosong ke siling. Se
Recent posts

In or Out

I still cannot manage my repose aptly enough. No games nor days i could find irresistible. How lewd is my understanding on certainty, how dreadful my dream is. Yet, i still want to perceive all of them, the traits of my ever last minute gesture to a stranger; kids, old men or a beggar. All for more, i never really eppreciated those susceptibility, how near to demise meself, to leave my last streak of coffee sips on the lips of a mug. Perhaps, i am obscenated by an unknown force.

Tentang

Segalanya tentang Mungkin yang tidak tercapai. Ia akan beredar sebentar-sebentar, sebab Mungkin memang sekadar memungkinkan. Dan pori romaku siap menerima cahaya-cahaya Mungkin. Tapi ia cuma mungkin. Yang kucapai hanya duka inginan.  cepatlah

Ke mana mana

Kian hari, penulisan saya jadi semakin peribadi, semakin mahu saya pendam dan simpan untuk kepuasan diri. Kepada ramai yang bertanya dan ramai yang tidak bertanya, saya kata oh dah lama gila tak menulis. Saya bohong. Saya menulis hari hari. Lebih tepat, menulis sajak dan catatan. Kekecewaan, kedukaan, hiba, pendaman rasa, khayal perasaan, mabuk fikiran, genangan air mata, fikiran bunuhdiri, kerohanian terawang, perempuan, lelaki, cinta, cinta, cinta, keluarga, rindu. Ada satu soalan ditanyakan -- yang patut dibalas dan dihantar seminggu lalu tetapi berat hati melakukannya --  apakah pencapaian tertinggi kamu dalam penulisan? Saya rasa kalau ditanya setahun dua lalu pasti saya akan katakan: "Menang itu ini bla bla bla buku terbit bla bla bla." Saya menulis jawapannya; Adalah apabila saya merasa puas, inzal dan ghairah dengan tulisan sendiri, dan setakat ni hasilnya tak banyak tetapi ada, kian bertambah dan saya simpan untuk saya baca sendiri dan bergirang dengannya