Skip to main content

Kaki Mimpikan Bumi, Bumi Menggomol Kaki


Tadi pergi kerja jalan kaki dan menitislah peluh dingin setelah kulit dikemam terik sederhana. Memang aku suka jalan kaki kerana ianya seperti aku mengawal diri aku sendiri. Tidak seperti kenderaan yang kita mengawal mesin, benda lain. Aku boleh memilih untuk ke kiri atau ke kanan tanpa perlu memberi perintah (tukar gear brek membelok). Dan, aku boleh melihat kawasan sekeliling tanpa alat bantuan (cermin) selain berpeluh.

Aku lebih suka berjalan kaki di KL kerana banyak benda boleh dilihat. Bukan aku tidak suka kampung namun ada perbezaan yang nyata antara kedua tempat ini. Ianya berkenaan isinya, objeknya, penghuninya dan suasananya. Pernah aku berjalan dari Jalan Bangsar ke Pekeliling. Kadangkala dari Pekeliling ke Masjid Jamek. Kadangkala dari PWTC ke Puduraya, kadangkala dari Sultan Ismail ke Chow Kit.

Aku dapat menemui pelbagai ragam. Contohnya jika kamu bangun seawal jam 6 pagi dan berjalan sekitar Petaling Street, kamu akan menemukan peniaga-peniaga pasar karat yang menjual berjenis-jenis barangan. Aku pernah ditawar sekotak Marlboro yang tinggal 7 batang dalamnya. Aku pernah diminta beli sebekas ubat gigi Kodomo Lion yang tinggal separuh. Ada yang menjual sudu, garfu terpakai. Mereka itu sama ada gelandangan atau matpet atau marhaen kais pagi makan pagi.

Kalau aku menyusuri Kotaraya aku akan berasa seperti pelancong yang melawati Bangladesh/Nepal. Selain kedai-kedai mereka (aku paling ingat Prabhu) mereka juga berniaga sirih di tepi kaki lima. Mereka mengunyah dan meludah kemudian lantai jalan merah. Pernah aku hampir tergelincir selepas memijak air liur berkahak mereka. Sepanjang melalui kaki lima itu juga bau bawang sangat tengik.

Jika anda melewati lorong-lorong sekitar Chow Kit kamu akan menemukan gelandangan. Aku pernah terjumpa gelandangan yang sedang menyedut serbuk heroin. Pernah juga, demi membuat kajian untuk tulis cerpen, aku mengikuti seorang gelandangan yang mengajak aku mandi beramai-ramai, ada pancuran air, di kawasan flat tinggal Persekutuan. Aku ikutnya, jalan kaki dari Jalan Tar menuju ke tempat itu. Rupanya tempat itu cuma kawasan semak di tepi jalan dan pancuran air itu cuma paip yang bocor. Gelandangan itu bersama yang lain-lain mandi bogel. Saya larikan diri kerana tidak sanggup. Kamu juga boleh menemukan suara-suara pelacur yang berdecit, bermekap tebal memanggil-manggil di birai tingkap tingkat atas hotel murah. Penjaga-penjaga yang berkawal di pintu masuk yang sesekali akan mendekati kamu dengan kenyitan mata, decitan mulut atau kuisan pada bahu dan bertanya 'Mlayu ada, Cina ada, India ada, Saba ada. Lu mau mana?' dan jika kamu tidak melayannya dia akan cuba ikut kamu dan memujuk. Kalau di Bukit Bintang kamu pasti terserempak dengan perempuan massage yang mengumpan dengan urutan tetapi apabila sekali kamu terjerat dia punya trik untuk menarik kamu ke urusan perkhidmatan lain.

Aku juga pernah membeli bunga bunga di tepi kuil Jalan Maarof. Aku belinya kerana mataku asyik melihatnya saban masa menyusuri jalan tersebut. Selepas beli dalam masa beberapa minit aku buang bunga itu kerana tidak menyukai baunya.
Kadangkala kaki kita seperti bergerak sendiri kerana ia seakan sudah kenal dengan tempat ia berpijak. Aku tak merasa letih bila berjalan. Aku suka melalui jalan yang sibuk di mana ketika kereta2 terseranduh di jalan, aku pandang ke belakang perut kereta yang beratur, melihat anak-anak beseragam sekolah melekap muka pada cermin dengan wajah monyok. Kadangkala aku berasa seperti serdadu gagah yang menempuhi belukar. Adakalanya aku terasa seperti seorang tabligh (mengingatkan pada abah aku yang menghilang).

Apapun bila tak berjalan kaki ; kaki bermimpikan bumi. Bila melangkah ; kaki menggomol bumi.
Sebenarnya banyak lagi nak tulis. Mungkin akan sambung lagi di blog ni nanti.

*gambar dua tahun lepas, jalan kaki dari Jalan Bangsar ke Pasar Seni sambil layan lagu The ACAB bukan ACAB

Comments

Popular posts from this blog

Jiran Gedik

Ajim berasa letih. Letih sangat. Hari ni kelas full. Pagi kelas Pendidikan Islam, tengah hari tadi kelas Bahasa Mandarin baru tadi pkul sembilan dia habis kelas Fundamental Science. Pehh memang penat.

Sebab tu la Ajim benci hari isnin,  monday sickness gitu. Tapi apekan daya. Hidup sebagai pelajar memang la gitu. Penat sekarang, senang kemudian hari.

Sampai-sampai blik je terus dilemparkan beg galasnya yang sedari tadi disandangnya sepanjang hari. Dengan kemeja, tali lehar dan stokin serta seluar slack yang masih tak bersalin dia terus menghempaskan badannya ke atas tilam.

Ahh nikmat sungguh, penat2 gini terus baring. "ehh kejap2, ak kena cek facebook aku ni , td apelah si Tina tu dok post status, mcam perli2 aku je" getus Ajimtibe2 seraya bangun mengidupkan suis laptopnya.

Pintu bilik dikunci rapat. Ahh panas pulokk. Tingkap dibuka luas2 biar angin menyerbu masuk.

Rumah Ajim rumah flat tingkat atas. Setentang rumahnya ada orang menyewa jugak. Student juniornye kat kampus j…

Jerantut : Adakah faktor migrasi mempengaruhi kadar populasi ?

Bismillahitaala.

Berbicara mengenai Jerantut, sebuah bandar yang berpenduduk seramai 88037 dengan seramai 4157 orang adalah warga asing (berdasarkan bancian Jabatan Perangkaan Malaysia, boleh rujuk http://www.statistics.gov.my/portal/download_Population/files/population/04Jadual_PBT_negeri/PBT_Pahang.pdf). Daripada jumlah keseluruhan penduduk hanya 9747 orang sahaja yang berbangsa Cina. Kalau kita ke bandar Jerantut sebahagian besar perniagaan, bangunan dan perumahan adalah milik kaum Cina. Taburan Penduduk kaum Cina yang ramai dapat dilihat di Sg Jan, Sg Lekuk, taman2 perumahan sekitar Jerantut dan sekitar Pekan Damak.


Berbanding bandar lain seperti Kuantan (427515 ), Temerloh (158724), Pekan (103839), Maran (111056),  Rompin (109599), Raub (91731) dan Bentong (114397) Jerantut boleh dikira berpenduduk sedikit.  Kalau Kuantan sebagai ibu negeri tidak heranlah ramai orang di situ. Dengan status ibu negeri semua pejabat pentadbiran bertumpu disitu. Dengan ada lagi pelabuhan serta berp…

Seputar On Hiatus, Penulisan dan Menghantar Manuskrip.

Memang sudah lama saya tidak menulis di blog ini. Hampir dua tahun ianya tidak terusik langsung. Lagipun saya yakin blog ini tidaklah mempunyai pengikut pembacanya yang tetap. Kehilangan saya ini tentunya tidak dirindui orang. Ini bukanlah bermaksud saya tidak menulis terus, membenci dunia penulisan sehingga saya tidak lagi mengetik papan kekunci komputer. Tidak. Malahan saya telah memekar kemahiran saya dalam penulisan fiksyen. Mengapa fiksyen? Kerana realiti itu semakin menjemukan, merenyahkan dan memeningkan kita manusia ini. Jadi apalah salahnya memilih fiksyen untuk melarikan diri seketika daripada realiti yang menakutkan itu, bukan? Ada banyak yang hendak saya celotehkan disini. Tempoh hampir dua tahun tanpa kemaskini tentunya membuatkan saya mahu bercerita perihal yang banyak. Antaranya:
1.Penulisan Sebenarnya minat menulis saya bercambah sejak sekolah rendah lagi. Semasa saya di sekolah menengah saya banyak tulis sajak. Sekarang entah kemana perginya koleksi sajak-sajak itu. P…